Selamat pagi, Mas Tere Liye yang sehat sentausa dan terbebas dari asap rokok.

Kenalkan, saya pengagum Mas Tere. Saya sudah tuntas membaca salah satu novel Mas yang judulnya menghentak itu: Negeri Para Bedebah. Lebih dari itu, saya pun mengagumi postingan-postingan fanpage Mas Tere di Facebook. Rangkaian kata-kata yang nonstop muncul di sana, aduhai, penuh motivasi dahsyat yang membuat banyak orang selalu merasa super tiap kali bangun pagi.

Tapi sembari membaca kata-kata motivasi itu, beberapa kali ada yang ngganjel di ulu hati saya. Terutama terkait tulisan-tulisan Mas Tere tentang rokok.

Begini, Mas Tere yang paru-parunya bersih dan jantungnya kuat. Kemarin saya membaca salah satu tulisan Mas. Tulisan itu mengkritik para perokok yang bilang bahwa mereka merokok untuk membela petani tembakau dan buruh pabrik rokok.

Iya, saya setuju bahwa dalih pembelaan blablabla itu kadangkala agak lebay. Tapi melihat runtutan argumen Mas Tere sendiri, saya kok jadi bertanya-tanya, apa benar yang menuliskan postingan itu adalah juga penulis Negeri Para Bedebah?

Mas Tere mengatakan: “Keuntungan bersih PT HM Sampoerna tahun 2014 adalah 10,1 triliun rupiah. Kalau gaji kalian 10 juta/bulan, maka kalian butuh nyaris 1.000.000 bulan bekerja agar menyamai untung perusahaan rokok ini.”

Semua akan langsung paham, maksud Mas Tere adalah bahwa kekayaan pengusaha rokok jauuuuh di atas penghasilan para perokok. Juga bahwa semestinya orang miskin tidak memperkaya orang-orang yang sudah sangat kaya.

Memang, sekilas perbandingan itu masuk akal secara matematis. Tapi ya sekilas saja. Kalau sudah dua kilas, akan tampak jika sudut pandangnya agak memprihatinkan. Maksud saya, kalau memang mau konsisten memakai nalar perbandingan ala begituan, kenapa nggak sekalian Mas Tere pakai contoh pola-pola konsumsi yang lain?

BACA JUGA:  Rokok Lebih Berbahaya daripada Nuklir

Misalnya, sering sekali kita makan mie instan, kan? Nah, emangnya berapa bulan kita harus peras keringat, sampai duit kita bisa menyamai ketebalan dompet Anthony Salim? Hayo.

Kita juga terbiasa rutin mengonsumsi pulsa untuk menghidupi telepon genggam kita. Dih, itu mengerikan sekali ya, Mas? Coba, berapa ratus tahun kita harus banting tulang agar saldo tabungan kita bisa segemuk keuntungan Telkomsel dan Indosat?

Sekali lagi, logika matematikanya boleh sih. Tapi konteksnya wagu.

Itu bikin saya ingat bahwa memang ada aneka argumen dalam kampanye antirokok yang terlalu maksa. Misalnya, poin yang juga disebut Mas Tere Liye dalam tulisan yang sama: “biaya perawatan penyakit akibat rokok lebih besar daripada penerimaan cukai.”

Jargon yang satu itu pun sekilas tampak menggetarkan sanubari. Tapi pada ujungnya akan ketahuan kalau itu cuma fatwa yang berlandaskan iman antirokok semata, bukan didasarkan atas data dan fakta.

Barangkali Mas Tere bisa memeriksa ulang, lantas menemukan informasi bahwa cukai tembakau sepanjang tahun 2014 terkumpul lebih dari Rp 130 Triliun, sementara alokasi untuk Kementerian Kesehatan pada RAPBNP 2015 cuma Rp 51 Triliun. Wew, lalu dari mana ceritanya biaya perawatan kesehatan lebih besar ketimbang cukai?

Oke, kita mundur agak jauh ke tahun 2011. Waktu itu cukai tembakau menyumbang kas negara sebesar Rp 77 Triliun. Sementara, menurut Nota Keuangan APBNP 2011, anggaran untuk Kementerian Kesehatan kurang dari Rp 30 Triliun. Nah loh, nah loh, nah loh.

Kasus-kasus meleset nalar seperti dua di atas tadi sebenarnya cuma sebagian saja lho, Mas. Masih banyak yang lain-lain. Tapi saya sambung kapan-kapan saja, mungkin sambil kita buka puasa bersama.

BACA JUGA:  Menunggu Tulus Abadi YLKI Peduli

Selebihnya, saya yang daif ini mau sumbang saran: jika Mas Tere Liye dan teman-teman yang lain ingin habis-habisan kampanye antirokok, mending pakai saja landasan teori kesehatan standar seperti biasanya. Bahwa rokok mengandung racun tikus lah, bahan bakar roket lah, dan semacamnya.

Cukup itu saja, saya kira. Nggak perlu neko-neko pakai perbandingan matematis yang rentan jadi bumerang. Nanti kalau ketemu orang-orang jeli kayak Cak Rusdi Mathari atau Arman Dhani, bisa-bisa Mas Tere malah jadi malu sendiri.

Dan di atas itu semua, saya yakin Mas Tere pun tidak akan rela melihat rakyat Indonesia punya kualitas paru-paru kelas wahid, tapi di saat yang sama kualitas nalarnya kelas nganu.

Kira-kira demikian ya, Mas. Semoga Mas Tere Liye tambah jaya di darat, laut, dan udara.

No more articles