Elpiji atau LPG adalah singkatan dari liquified petroleum gas, artinya gas dari minyak bumi yang dicairkan. Apa itu gas minyak bumi? Minyak mentah yang disedot dari perut bumi mengandung berbagai jenis molekul bahan. Bahan-bahan itu dipisahkan melalui proses refinery atau penyulingan. Minyak mentah ditempatkan dalam sebuah tangki, ditekan sampai tekanannya tinggi. Lalu komponen-komponen yang terkandung dalam minyak bumi tadi akan terpisah berdasarkan berat jenisnya. Yang paling ringan adalah gas butana dan propana, itulah yang disebut gas minyak bumi tadi.

Untuk kemudahan penyimpanan dan pengangkutan, gas ini ditempatkan dalam tabung besi yang bisa menahan tekanan tinggi. Gas dimampatkan dalam tabung agar lebih banyak gas yang bisa disimpan, untuk menghemat ruang. Pemampatan ini membuat gas menjadi cair. Karena itu disebut liquified gas atau gas yang dicairkan.

Kenapa gas bisa mencair? Proses menjadi cair ini disebut perubahan wujud. Zat-zat di alam bisa berubah wujud, dari padat menjadi cair atau gas. Bisa pula sebaliknya. Atau bisa pula dari gas menjadi padat, atau dari padat menjadi gas. Wujud suatu zat ditentukan oleh tiga faktor, yaitu suhu (T), tekanan (P) dan volume (V).

Air kita kenal sebagai zat cair. Itu karena kita melihat air dalam keadaan suhu kamar dalam kisaran 15-35° C di daerah tropis. Sebenarnya ada lagi faktor lain yang jarang kita sadari, yaitu tekanan udara. Air dalam wujud cair kita lihat dalam tekanan 1 atmosfer (atm), atau 76 cmHg.

Baca juga:  Jadi Miskin di Hadapan Tuhan dan Tabung Gas Melon 3 Kilogram

Bila air kita dinginkan, pada suhu 0° C ia akan membeku menjadi es. Es adalah air dalam wujud padat. Bila kita panaskan sampai 100° C, air akan mendidih lalu menguap. Uap air adalah air dalam bentuk gas. Nah, itu semua sekali lagi terjadi dalam tekanan 1 atm. Air bisa saja dipadatkan pada suhu yang lebih tinggi dari 0° C, bila diberi tekanan lebih dari 1 atmosfer.

Kembali ke LPG, butana dan propana berwujud gas dalam suhu kamar dan tekanan 1 atmosfer. Tekanan tinggi dalam tabung mengubah wujudnya menjadi cair.

Nah, kenapa kalau gas itu kita pakai (isinya dikeluarkan) tabung gas menjadi dingin? Ketiga faktor termodinamika yang disebut di atas yaitu, P, V, dan T dihubungkan oleh persamaan:

PV = RT

R adalah tetapan. Dari persamaan itu bisa kita lihat bahwa bila volume ruang yang ditempati suatu zat diperbesar, tekanannya akan turun. Demikian pula, kalau tekanan diturunkan, suhu akan turun.

Kalau kita pakai isi tabung akan berkurang. Artinya tekanannya akan berkurang. Penurunan tekanan itu menyebabkan turunnya suhu. Karena itu, waktu gasnya kita pakai, suhu di dalam tabung menjadi turun, tabung terasa dingin, dan menyebabkan bagian luarnya berembun. Berembun ini juga bagian dari perubahan fase. Molekul air dalam bentuk gas (uap) yang ada di sekitar tabung berubah wujud dari gas ke cair karena perubahan suhu yang disebabkan oleh dinginnya tabung gas. Molekul-molekul itu berubah menjadi cair dan menempel di permukaan tabung.

Baca juga:  Kolom: Lubang Hitam yang Bukan Lubang

Apakah tabung LPG itu meledak? Dalam berbagai kasus kecelakaan yang meledak sebenarnya bukan tabung gas. Yang terjadi adalah kebocoran, biasanya akibat regulator yang tidak pas atau karena pipa bocor. Gas bocor ini berkumpul dalam ruang terbatas, misalnya dalam lemari penyimpan tabung gas di dapur. Ketika ada api, misalnya dari kompor, gas terbakar seketika, menimbulkan ledakan.

Untuk menghindari ledakan sebaiknya buka tempat kita menyimpan tabung gas sebelum menyalakan api. Pastikan tidak ada kebocoran. Membuka tempat tabung ini sekaligus merupakan tindakan pengamanan. Pada saat pintu kita buka, gas yang tadinya terkurung akan lepas sehingga konsentasi dalam tempat tabung akibat kebocoran akan turun. Ini akan menghindarkan ledakan. Sangat dianjurkan untuk membiarkan tempat penyimpanan tabung tetap dalam keadaan terbuka selama kita memasak.

Apakah gas LPG itu berbau? Sebenarnya tidak. Bau itu ditambahkan sebagai bagian dari pengamanan. Bau itu membuat kita mudah menyadari bila terjadi kebocoran. LPG yang dipakai di dunia industri tidak diberi bau.

Selain dipakai sebagai bahan bakar, LPG banyak dipakai sebagai pengisi tabung aerosol, untuk menambah tekanan agar isi tabung berhamburan keluar saat kita menyemprotkannya.

BACA JUGA Gerak Relatif dan esai sains Hasanudin Abdurakhman lainnya di TEMAN SEKELAS.