MOJOK.CO –  Udah bisa ditebak, kontrakan murah biasanya punya sisi “aneh”-nya. Kali ini tentang suara tangisan anak kecil yang kerap terdengar malam-malam.

Kukuh dan istrinya, Adia, baru pindah ke rumah kontrakan di sebuah perkampungan. Kondisi rumahnya memang tidak bagus-bagus amat, tapi harganya lumayan murah. Tinggal dibersihkan sarang laba-labanya, bisa dihuni dengan nyaman.

“Kamu dapat info dari mana bisa nemu kontrakan ini? Dengan fasilitas yang ada, ini terbilang murah loh,” puji Kukuh kepada istrinya.

“Ada deh,” jawab Adia sekenanya sembari mengelus perutnya yang sedang mengandung jabang bayi.

Kontrakan murah ini cocok untuk mereka yang sedang bokek. Sebab Kukuh baru diusir dari rumah keluarga besar karena nikah dengan Adia diam-diam tanpa restu orang tua. Adia yang sebatang kara dan tanpa pekerjaan bukanlah mantu idaman orangtuanya.

Di malam pertama, ketika hendak tidur, Kukuh mendengar suara tangis anak kecil dari kamar mandi. Tangisan pilu seperti anak kecil yang ditinggalkan oleh orang tuanya.

“Kamu denger suara anak kecil nangis nggak sih?” tanya Kukuh.

“Samar-samar sih dengar,” jawab Adia. “Udah, cuekin aja. Paling anak tetangga.”

“Tapi rumah tetangga kita itu jaraknya lumayan jauh. Ini suara nangisnya kayak di kamar mandi sini,” Kukuh mulai curiga.

Penasaran, Kukuh mendekati kamar mandi. Suara tangis anak kecil makin jelas.

Namun, ketika pintu kamar mandi dibuka, tidak ada apa-apa. Suara tangis pun berhenti. Di kamar mandi tidak ada siapa pun. Jangankan anak kecil, bayi tikus saja tidak ada.

Baca juga:  Cerita Horor Kepala Misterius di Bak Mandi Ruang Sekre Kampus

Ketika Kukuh menutup pintu kamar mandi, suara tangis kembali terdengar. Namun, saat Kukuh buka pintu, tangisannya terhenti. Tutup, nangis. Buka, hening. Tutup, nangis lagi. Buka, hening lagi. Begitu seterusnya sampai usia kandungan Adia menginjak bulan kesembilan.

Tak tahan, Adi bertanya kepada tetangga tentang siapa penghuni sebelumnya.

“Oalah, kontrakannya udah lama kosong, Mas. Ada lah sekitar tiga tahun,” jawab si tetangga.

Menurut penuturan tetangga, penghuni sebelumnya adalah seorang perempuan muda yang tinggal sendiri. Dia sering dikunjungi kekasihnya. Sampai akhirnya, perempuan ini digosipkan hamil di luar nikah. Namun, suatu hari, perempuan itu pergi meninggalkan rumah kontrakan dengan perut seolah sudah melahirkan, tapi tak ada tanda-tanda ada bayi. Warga berasumsi perempuan itu menggugurkan kandungannya karena kekasihnya tak mau tanggung jawab.

Mendengar cerita tetangga, Kukuh kesal. Kukuh langsung pulang ke kontrakan. Buru-buru ia membongkar saluran kamar mandi sembari ngedumel, “Yang bikin dosa dia, yang nanggung akibatnya gue dan istri gue.”

Kukuh berprasangka bayi penghuni sebelumnya dibuang di kamar mandi seperti berita-berita di koran kriminal. Pikirnya, setelah terduga bayi itu dikuburkan dengan layak, ia tidak akan menghantui lagi.

Namun, Kukuh tidak mendapatkan apa-apa. Hanya menemukan gumpalan rambut yang kerap bikin saluran pembuangan air macet.

“***!!!” Kukuh misuh.

Malamnya, Adia menjerit kesakitan di kamar.

Di sebelahnya, Kukuh gelagapan. Ia tambah panik ketika perut Adia perlahan-lahan mengempis. Kukuh teriak frustasi, “Sayang! Perut kamu kenapa?”

Baca juga:  Misteri Pelanggan Minimarket yang Bayar BPJS Tiap Malam Jumat

Lalu, dari arah kamar mandi, terdengar kembali tangisan anak kecil. Namun, kali ini disusul oleh tangisan bayi yang baru lahir. Dua tangisan itu bersahutan. Sesekali terdengar bisikan misterius yang seolah menyuruh keduanya berhenti menangis.

“***!!!” Kukuh misuh lagi.

Kukuh langsung lari ke kamar mandi dan mendapati sesosok tinggi besar hitam sedang menggendong bayi berlumur darah. Di sebelah penampakan jurig itu, ada anak kecil sekitar umur tiga tahun yang menangis. Kemudian ketiganya lenyap bagai asap.

Setelahnya yang menangis tinggal Kukuh dan Adia.

BACA JUGA Pengantin Baru Diikuti Lelembut karena Dianggap Wangi atau fiksi syerem lainnya di rubrik MALAM JUMAT.



Tirto.ID
Loading...

No more articles