Arboretum UGM, Bau Tahi, dan Surga Para Burung Air

Tempat penuh vegetasi itu dikenal dengan sebutan Arboretum Fakultas Kehutanan (FKT) UGM atau Hutan Mini Pardiyan. Gampang untuk menandainya, cobalah berhenti di pos polisi lalu lintas Polsek Bulaksumur saat lampu merah, terutama jika lewat Jalan Agro atau Jalan Persatuan. Setiap angin berembus, aroma tak sedap akan menyelinap ke dalam hidung para pengendara yang melintas.

Aroma bak limbah peternakan unggas ini muncul dari area pepohonan tinggi nan rimbun tepat di selatan Selokan Mataram. Berasal dari tumpukan kotoran burung-burung yang bersarang di tingginya pepohonan.

Arboretum merupakan tempat yang begitu familiar di kalangan mahasiswa FKT UGM. Berbagai praktikum dan penelitian dilakukan di area yang luasnya tak lebih dari satu hektar ini. Arboretum FKT UGM diresmikan pada 5 Juni 1989, bertepatan dengan hari lingkungan hidup.

Muhammad Naufal Hilmy (21), mahasiswa FKT UGM ini menggunakan kata “hutan salju” untuk menyebut arboretum. Jika ditanya mengapa, “Lihat aja dalemnya, penuh tahi burung berwarna putih,” ungkapnya sambil tertawa.

Bagi Naufal yang sudah berulang kali masuk arboretum, kejatuhan tahi burung adalah hal yang dihindari tapi harus dimaklumi. “Susah menghindar, saking banyaknya burung di pepohonan,” katanya. Pernah sekali, ia kejatuhan tahi tepat di tengah kepalanya yang tanpa pelindung. “Ambunee ora karuan,” jelasnya beberapa kali pada Senin (5/4/21).

Meski di tengah perkotaan, penghuni arboretum ini didominasi burung air atau burung yang secara ekologis bergantung pada lahan basah. Melimpahnya populasi burung air membuat arboretum ini dipilih sebagai salah satu lokasi Asian Waterbird Census (AWC) Indonesia pada Januari – Februari 2021.

Mungkin karena memakan ikan, burung air  menghasilkan kotoran yang baunya tak karuan. Seperti yang dideskripsikan naufal dengan nada kesal tadi.

Baca juga:  Ketika Alumni UGM Saling Pamer Kisah Cinta di Grup Facebook Kagama

Belantara Kecil di Tengah Kota

Demi mendapatkan gambaran lebih detail, saya masuk ke dalam area arboretum yang pintu masuknya di ujung barat FKT pada Senin (5/4/21). Meski dikelilingi jalan raya padat kebisingan pengendara, rapatnya vegetasi di kawasan ini membuat saya merasa seperti sedang di hutan sungguhan. Pemandangan yang jarang ditemukan di antara maraknya bangunan berbeton di sekitar Yogyakarta.

Semak belukar dan dedaunan kering memadati sela-sela pepohonan yang menjulang tinggi. Membuat cahaya remang meski di luar masih terang.

Tatkala masuk, bau tahi yang terendus di luar ternyata belum seberapa.  Selain tahi burung, di area arboretum berserak banyak pecahan telur yang nampak jatuh dari sarang. Belasan bangkai burung yang masih berbentuk utuh maupun tinggal tersisa bulu dan tulang. Potongan daging ikan bekas pakan burung berceceran dan dikerumuni lalat-lalat besar. Hal-hal yang menyebabkan bau amis dan menyengat.

Bangkai burung di Arboretum UGM. Foto oleh Hammam I/Mojok.co

Bangkai burung di Arboretum UGM. Foto oleh Hammam I/Mojok.co

Suara lalu lalang kendaraan dari jalan raya sekitar nyaris tak terdengar, sebab tertutup bunyi kaok-wak-kaok dari burung yang bising bersahutan. Burung-burung ini berterbangan antara satu pohon ke pohon yang lain. Bunyi langkah kaki menginjak semak, kreesrek, membuat burung yang sedang bertengger di dahan pendek mengepakkan sayap dan pindah ke bagian yang lebih tinggi.

Burung-burung yang menyebabkan riuh suasana di dalam arboretum merupakan cangak abu (Ardea cinerera) dan kowak malam abu (Nycticorax caledonicus). Cangak abu memiliki ciri  warna yang didominasi hitam keabuan dan putih, berleher panjang, dan berkaki tinggi serta paruh yang lurus ke depan. Ukurannya lebih tinggi dan besar ketimbang kowak malam abu yang gempal.

Baca juga:  Seni Mengelola Kedai Kopi

Dua jenis tersebut memang menduduki peringkat teratas populasi burung di Arboretum UGM. Data hasil sensus AWC menunjukkan ada 177 kowak malam abu dan 148 cangak abu yang tinggal di arboretum. Burung air lain yang ditemukan di sini adalah kuntul kerbau (Bubulcus ibis) yang jumlahnya 7 ekor.

Selain burung air, ada pula jenis lain yang terdeteksi di arboretum saat sensus AWC awal 2021 lalu. Misalnya cinenen pisang, merbah cerukcuk, walet linchi, dan masih banyak lainnya. Namun jumlahnya tak sedominan cangak abu dan kowak malam abu.

Pada laporan yang pernah dibuat Harian Kompas, burung cangak abu terdeteksi pertama kali di hutan  wilayah kampus UGM pada 2005. Lambat laun semakin banyak burung air yang singgah di tempat ini, termasuk kowak malam.

Ketua Paguyuban Pengamat Burung Jogja (PPBJ), Naufal Seta Kurnianta menjelaskan cangak abu nyaman di arboretum karena pepohonannya yang tinggi. Beberapa jenis burung air cenderung memilih bersarang di pohon dengan tinggi di atas 20 meter. “Di Kota Yogyakarta ini ruang terbuka hijau terbilang kurang, jadi keberadaan arboretum dengan pepohonan tingginya begitu disukai para burung,” jelas pria yang juga menjadi pengamat utama dalam sensus AWC 2021.

Beruntungnya, burung-burung air ini memiliki daya jelajah yang cukup luas kala mencari makan. Sehingga sarang yang berada di tengah kota tak menjadi halangan. “Kami mengamati cangak abu dan kowak malam abu ini kerap mencari makan di muara Sungai Progo dan beberapa rawa di pinggiran Jogja,” tambahnya.

Keberadaan burung-burung liar ini memang menjadi pemandangan menarik di tengah padatnya aktivitas manusia. Namun menghadirkan beberapa efek seperti bau tak sedap dan kotoran bagi lingkungan sekitarnya. Ditambah lagi kawasan sekitar arboretum ramai pedagang kaki lima yang menjajakan makanan di malam hari.

Baca juga:  Calo Terminal, Lengang Mencari Penumpang

Menurut Seta, penebangan beberapa pohon tua di kawasan arboretum dapat dijadikan solusi persoalan tersebut. Selain untuk mengontrol populasi burung air, juga mencegah kemungkinan pohon tumbang saat terjadi hujan dan angin kencang. “Yang penting burungnya tetap ada, namun dapat dikontrol jumlahnya agar tidak overpopulasi,” jelas pria berambut gondrong ini.

Dua jenis burung penghuni arboretum ini  belum tergolong kategori langka. Dalam data  International Union for Conservation of Nature (IUCN), kowak malam kelabu dan cangak abu berstatus least concern atau stabil.

Burung-Burung Sakit yang Terlantar

Cangak abu muda di Arboretum UGM yang terluka. Foto oleh Hammam I/Mojok.co)

Cangak abu muda di Arboretum UGM yang terluka. Foto oleh Hammam I/Mojok.co)

Saat menjelajalhi arboretum, nampak setidaknya tiga ekor burung sedang yang berjalan di antara semak. Ketika didekati, burung ini tak terbang, melainkan berlarian ke semak yang lebih rimbun. Satu di antaranya nampak kepayahan, tak bisa melangkah cepat, dan memilih bersembunyi di bawah potongan pohon yang tumbang.

Menurut penurutan Seta, burung-burung yang tak lagi bisa terbang ini umumnya jatuh dari sarang. Kasus burung terjatuh dari sarang kebanyakan terjadi pada burung muda atau juvenile yang belum bisa terbang. Ada pula yang salang mendarat atau tergelincir sehingga cedera kemudian jatuh ke permukaan tanah. “Cangak abu kan badannya besar ya, jadi itu kemungkinan bisa tergelincir,” tutup Seta.

Sekitar 30 menit saya menjelajahi sudut-sudut Arboretum UGM seorang diri. Saat keluar, badan ini penuh bintik gigitan nyamuk. Saya kemudian duduk di parkiran FKT, bertanya pada penjaga parkir apakah sering mencium bau tahi burung-burung di dalam. “Sering, apalagi kalau musim hujan,” jawabnya dengan santai.

BACA JUGA  Burung Hantu dan Perang Antargeng di Cancangan dan liputan menarik lainnya di Mojok.