Hiruk-pikuk Muktamar Nahdatul Ulama (NU) yang ketiga puluh tiga, di Jombang, Jawa Timur, telah usai. Meski dalam perjalanannya agak sedikit gaduh, kita menyaksikan—baik secara live maupun baca di media online—betapa akrabnya para ulama-ulama di muktamar pada pembukaan acara. Dan Pak Presiden Jokowi ikut andil di situ.

Dengan gayanya yang selalu tersenyu, Presiden Jokowi membuat hatiku berbunga-bunga. Beliau tampil begitu mengejutkan: memakai jas hitam; sandal selop hitam; dan yang tak kalah penting adalah sarung merah tua, pemberian istri tercinta khusus untuk menghadiri Muktamar NU.

Gaya bicaranya, seperti gaya bicaraku. Terlalu banyak spasi, lalu mengatakan kalimat lain. Persis sepertiku.  Tapi, ah, bukan itu yang akan saya sampaikan. Sarung… Sarungnya…

Pak Jokowi menghadiri pembukaan Muktamar NU, di malam itu. Ketika masuk ke ruangan muktamar, shalawat pun berkumandang di dalam gedung yang megah. Istimewa. Pak Presiden betul-betul istimewa—di mata NU dan di mataku. Pun, di mata mertuaku.

Sarung berwarna merah yang dikenakan Pak Presiden lalu mendapat banyak sorotan. Gara-gara sarung warna merah itu, saya kemudian mendapat hadiah sarung merah dari mertua.

Betapa bahagianya hatiku setelah mengetahui bahwa sarung pemberian mertua itu terinspirasi dari sarung Pak Presiden. Betul-betul menyenangkan. Hatiku berbunga-bunga. Rasa-rasanya ingin terbang, sepeti burung, lalu ketemu Pak Presiden. Istimewa.

Mataku tak pernah lepas dari berita-berita NU. Bah, lebay. Tidak! Ini serius! Apalagi guyonan-guyonan almarhum Pak Gusdur selalu nongol di website NU. Kadang-kadang, kalau membacanya, saya jadi tertawa sendiri. Seperti orang gila baru dapat uang.

“Saya cinta kepada NU. Saya gelisah jika ada orang mengatakan bahwa saya tidak cinta kepada NU. Meski harus merayap, saya akan datang di Muktamar ini supaya orang tidak meragukan kecintaan dan kedekatan saya dengan NU,” demikian sambutan Bung Karno pada Muktamar NU ke 23 yang berlangsung di Solo, Jawa Tengah, 28 Desember 1952.

Merah, Pak Presiden, itu tanda sikap berani. Tapi saya tahu, Pak Presiden dari Partai Banteng yang jubahnya merah. Mungkin Pak Presiden memakai sarung merah hanya karena Bapak dari PDI-P. Atau ada alasan lain, saya tidak tahu. Yang jelas, Ibu Megawati Sukarnoputri pun sampai klepek-klepek melihat sarung Anda.

“Dik, sarungmu bagus,” kata Bu Mega dalam sebuah kesempatan di muktamar.

Tak hanya itu, Ketua panitia Muktamar yang juga Wakil Gubernur Jawa Timur, Syaifullah Yusuf, atau yang akrab disapa Gus Ipul juga ikut mencandai sarung Bapak, “Pak Presiden memakai sarung karena beliau menghormati NU, an saya tidak memakai sarung karena saya menghormati Pak Presiden.”

Tapi di atas itu semua, Bapak telah membuka mata hati mertuaku. Mertuaku kini menyayangiku sepenuh jiwanya. Sampai-sampai beliau menyampaikan keinginan membelikanku rumah mewah, mobil mahal, dan merelakanku beristri lagi. Saya jadi terheran-heran, kenapa mertuaku tiba-tiba menjadi sebaik itu? Padahal sebelumnya, mertuaku itu baiknya bisa ditawar-tawar.

Waduh, Pak Presiden, saya berterima kasih sekali atas sarung merahmu.

Berkat sarung Pak Presiden, koleksi sarungku ada dua buah. Yang satu saya beli di pasar inpres, karena di sana murah-murah. Yang kedua hadiah dari mertuaku tersayang.

No more articles