MOJOK.COJumlah populasi driver ojol di Indonesia menembus angka sampai 4 juta pada 2020 silam. Lebih banyak dari TNI dan Polri, Ngab!

Menjadi driver ojek online adalah sebuah keniscayaan bagi masyarakat kelas menengah di Indonesia. Setidaknya itu kesimpulan yang bisa kita peroleh ketika Asosiasi Ojek Online (ojol) Gabungan Aksi Roda Dua (GARDA) Indonesia membeberkan jumlah personelnya yang mencapai 4 juta lebih pada 2020 silam.

Populasi ini memang menjadi hal positif, sebab keberadaan aplikasi ojek online, setidaknya bisa mengurangi angka pengangguran pada masyarakat usia produktif di Indonesia. FYI aja sih, pada Agustus 2020 silam Badan Pusat Statistik (BPS) membeberkan jumlah angkatan kerja yang nganggur ada sekitar 9,77 juta orang.

Coba kalau angka itu ditambah 4 juta driver ojol itu, sudah pasti Pemerintah akan kelimpungan. Nambah jadi ada 13-14 jutaan pengangguran di Indonesia kan ya mumet juga. Meski begitu, tetap harus diakui kalau besarnya jumlah driver ojol ini merupakan tanda negatif. Yakni betapa pasifnya pemerintah menyediakan lapangan pekerjaan bagi rakyatnya.

Untuk mendapat gambaran sebanyak apa sih 4 juta orang itu, kamu bisa membandingkannya dengan jumlah personel TNI dan Polri di Indonesia.

Data dari Global Fire Power menunjukkan kalau jumlah personel TNI pada tahun 2018 (yang aktif dan cadangan) ada sebanyak 975.750 anggota. Angka ini bahkan mengalami penurunan pada 2019 sampai 2020 yang membuat total anggota TNI hanya tersisa menjadi 800.000 anggota. Dengan rincian 400 ribu personel aktif dan 400 ribu personel cadangan.

Baca juga:  Abdul Somad Bukannya Tolak Hasil Ijtima Ulama, Amien Rais Bandingkan dengan Salim Segaf

Jumlah personal TNI ini ternyata tak sebanyak yang kita kira. Selama ini kita mungkin mengira kalau Indonesia mempunyai pasukan sampai jutaan personel, ternyata angkanya hanya berkisar pada ratusan ribu saja.

Tapi jangan salah, angka segitu sudah cukup membuat Indonesia berada di 20 besar (peringkat ke-13) dunia sebagai jumlah personel aktif personel keamanan negara. Ingat lho, masuk 20 besar itu jelas bukan prestasi kaleng-kaleng.

Sedangkan jumlah personel Kepolisian Negara Republik Indonesia justru lebih sedikit lagi. Pada 2020 silam, personel Polri hanya ada di angka 440.000. Angka ini pun dianggap masih kurang 270.068 personel untuk ukuran ideal.

Uniknya, bahkan ketika personel TNI dan Polri digabungkan sekalipun, yang artinya akan ketemu angka sekitar 1.240.000, jumlah itu jebul masih seperempat lebih dikit dari populasi driver ojol di Indonesia. Wedyan.

Supaya kamu makin tercengang lagi sebanyak apa 4 juta itu, kamu bisa bandingkan mereka dengan total penduduk Daerah Istimewa Yogyakarta, yang “hanya” 3,6 juta jiwa. Angka ini juga menunjukkan kalau misalnya mereka semua ini datang ke Yogyakarta pada satu waktu, maka Yogyakarta isinya bakal driver ojol semua. Bahkan sampai sekraton-kratonnya.

Ngewri juga ya kalau dipikir-pikir.

Meski begitu, bukan tidak mungkin usai masa pandemi ini nanti, tingkat populasi driver ojol akan mengalami peningkatan signifikan. Dan ketika itu terjadi, barangkali Pemerintah Indonesia bisa mempertimbangkan untuk bikin mekanisme masa pensiun bagi para driver ojol (misalnya didaftarin ke BPJS Ketenagakerjaan gitu kek).

Baca juga:  Ketiduran di Kuburan karena Ulah Ojol Gaib

Sehingga driver ojol pun bisa punya simpanan pensiun di masa depan. Jadi nggak yang kerja-kerja-kerja terus sampai tua. Plus biar driver ojol tidak mengalami over-populasi suatu saat nanti.

Ya kecuali kalau Pemerintah emang mau bikin swa-sembada driver ojol sih, itu nggak apa-apa. Bisa diekspor mungkin.

BACA JUGA Masalah Surplus Perwira TNI dan tulisan POJOKAN lainnya.