MOJOK.COMembayangkan punya nama sama persis dengan pejabat yang sedang didemo mahasiswa itu gimana rasanya ya? Halo, halo, Mas Fahri Hamzah. Eh.

Saya benar-benar tak bisa membayangkan kalau jadi Mas Fahri Hamzah (bukan yang DPR), ketika namanya mendadak dibicarakan banyak orang karena punya kemiripan nama dengan Pak Fahri Hamzah, Wakil Ketua DPR RI.

Dengan terbuka, Mas Fahri Hamzah mengakui namanya memang didapat karena bapaknya melihat sosok Pak Fahri Hamzah muda yang keren dan berani.

Kamu bisa baca sendiri kicauannya di sini.


Jujur saja, saya tak bisa menahan tawa melihat kicauan tersebut. Walau semua orang tetap saja tidak pernah mengarahkan protes ke Mas Fahri Hamzah, tapi ketika melihat lalu lintas informasi di media sosial yang menyeret nama Pak Fahri Hamzah, tetap saja bakal ada perasaan tersentil dari Mas Fahri Hamzah (buset, nulis beginian aja saya malah jadi bingung sendiri).

Repot memang ketika nama kita sama dengan seorang tokoh. Masih mending kalau nama tokoh itu punya reputasi bagus atau biasa-biasa saja. Lah kalau nama itu sedang dibicarakan karena jadi salah satu target demonstrasi mahasiswa apa ya nggak puyeng denger nama sendiri terus dikumandangkan.

Harapan saya sih, semoga kesamaan nama ini tidak mengakibatkan hal-hal buruk yang terjadi. Dalam bayangan saya, pasti agak merepotkan bagi Mas Fahri Hamzah ketika kenalan—terutama di momen-momen kayak gini. Bisa dikecengin habis-habisan itu.

Baca juga:  Setelah Puisi “Sontoloyo”, Sekarang Fadli Zon Bikin Puisi “Genderuwo”

“Siapa, Mas, namanya?”

“Fahri.”

“Oh, kayak nama di film Ayat-Ayat Cinta ya? Siapa lengkapnya.”

“Fahri Hamzah.”

“…….”

“…”

“Oh. Oke.”

Tapi jangan khawatir Mas Fahri. Anda bukan satu-satunya orang yang punya nama dari tokoh terkenal. Paling tidak saya juga teman yang punya nama Gita Wiryawan. Sedikit mirip dengan nama mantan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Gita Wirjawan, era Presiden SBY.

Hal ini sering bikin netizen salah tembak ketika mau mengkritik Gita Wirjawan (pakai “J”), malah keliru mensen ke Gita Wiryawan teman saya. Dan mau berkali-kali dijelasin kalau dia bukan Gita Wirjawan, tetep aja netizen mensen ke dia. Repot memang.

Tak perlu jauh-jauh juga sebenarnya untuk curhat soal nama. Saya sendiri juga punya nama yang melekat pada sosok terkenal kontroversial Muammar Khadafi. Nama yang dibikin bapak saya juga karena saat kelahiran saya, Muammar Khadafi emang lagi vokal-vokalnya sama Mamarika.

Dulu, saya juga sempet berpikir itu nama yang keren, sampai kemudian bertemu dengan seorang teman asli Nigeria yang terheran-heran dengan nama saya ketika kenalan. Kira-kira gini percakapannya.

“Serius?” katanya.

“Iya, nama saya Khadafi. Memang kenapa dengan itu?” tanya saya.

“Oh, Man. Nama itu nama yang buruk sekali di negara saya. Khadafi di negara saya dikenal sebagai diktator, orang jahat,” katanya.

Oke, itu informasi baru untuk saya.

“Apa seluruh orang-orang di Benua Afrika juga berpikir kayak gitu juga?” tanya saya memastikan.

Baca juga:  Pidato Prabowo soal Indonesia Bubar Tahun 2030, antara Peringatan dan Pesimisme

“Iya. Tapi serius. Kamu tidak sedang menipu saya kan?” tanyanya lagi memastikan. Sampai mau pamitan pun, dia masih tak mau percaya kalau nama saya memang betul-betul Khadafi. Hm, bgzt mmng.

Lebih daripada itu, soal nama yang melekatkan ke sosok orang terkenal tidak hanya terjadi pada bapaknya Mas Fahri atau bapak saya. Saya sendiri jebul juga melekatkan nama orang terkenal ke anak saya. Namanya Zlatan. Iya, itu saya ambil dari nama pemain sepak bola Zlatan Ibrahimovich dari Swedia.

Melihat kenyataan berubahnya sosok Pak Fahri Hamzah muda dengan Pak Fahri Hamzah tua, saya jadi berharap kalau kehidupan Zlatan tua dan Zlatan muda bakal terus baik-baik saja. Paling tidak sampai anak saya beranjak dewasa.

Ya semoga saja Zlatan Ibrahimovich nggak berpikir jadi politisi Swedia lalu tersandung kasus korupsi. Tapi, meskipun Zlatan Ibrahimovich jadi politisi dan korupsi pun, itu masih nggak ada apa-apanya dengan beban nama yang harus disandang Mas Fahri Hamzah. Zlatan kan bukan nama politisi Indonesia.

Nah, terakhir untuk Mas Fahri. Tak usah disesali nama sampeyan yang memang bagus itu (maaf, ini beneran ya, bukan kalimat satire). Sebagai seorang manusia, ada baiknya kita mengambil hikmah dari semua ini.

Saya pikir sampeyan masih beruntung dinamai Fahri Hamzah, soalnya saya lebih tak bisa membayangkan kalau sampeyan dinamai… Fadli Zon.

Remoook, Mas, mesti. Remoook….


BACA JUGA Nama Anak Zaman Sekarang: Susah Dieja, Susah Dibaca atau tulisan Ahmad Khadafi lainnya.



Tirto.ID
Loading...

No more articles