Jambore Mojok 2017

Saya tumbuh bersama sebuah media berbahasa Jawa, kalawarti Jaya Baya. Bagi pembacanya, Jaya Baya dipanggil dengan mesra: Jebeng. Komunitas pembacanya tumbuh dan solid. Hingga ketika media ini tutup, para pembacanya bergerak, terlibat, bekerja keras sampai kemudian Jaya Baya lahir lagi.

Tentu saja Mojok bukan Jaya Baya. Tapi pada banyak hal serupa. Termasuk ketika Mojok tutup. Para pembaca setianya memenuhi timeline Twitter dan menjadi salah satu trending topic teraneh waktu itu. Sebuah petisi online diunggah. Semua perhatian diberikan. Mungkin karena hal itu pula, kurang dari 24 jam ketika Mojok ditutup, berbagai tawaran datang untuk menghidupkan lagi. Continue reading Jambore Mojok 2017

Sebulan Mojok Reborn

Kurang dari 40 hari, inilah yang telah kami lalui. Apakah kami bekerja keras untuk hal ini? Ya. Hanya saja, kerja keras bukan segalanya. Kami punya tim kerja yang baik dan menyenangkan. Kami juga punya jaringan penulis lebih dari 500 orang di seluruh Indonesia.

Tapi sebetulnya, ada dua hal luarbiasa yang kami miliki. Pertama adalah pembaca. Mereka bukan hanya membaca Mojok, tapi juga membagikan tautan Mojok ke berbagai forum dengan sukarela. Kedua, dan sebetulnya ini yang utama: campur tangan Tuhan. Kalau kami hanya membanggakan kerja keras, kerja cerdas, jaringan penulis, tim yang solid, lalu menyingkirkan campur tangan Tuhan dan kontribusi pembaca setia kami, niscaya kami telah berjalan di atas bumi ini dengan kepala mendongak dan rasa pongah. Continue reading Sebulan Mojok Reborn

Rubrik Baru Mojok Reborn

Sebelum terpancing apakah nongolnya Mojok merupakan hoax atau bid’ah, sebagai Kepala Suku, berikut yang bisa saya nyatakan:

Mojok akan memiliki 7 rubrik dengan 22 sub-kategori. Setiap hari, Mojok akan menayangkan 5 uggahan anyar. Target kami nanti, setiap hari ada 15 unggahan anyar. Dengan beban seberat itu, tentu kru Mojok bertambah 2 kali lipat, dan bisa jadi akan terus bertambah. Siapkan diri Anda untuk menjadi bagian dari kru Mojok dengan rajin membaca, berolahraga, dan berdoa. Kabar lain yang tidak begitu penting: honorarium untuk penulis di setiap rubrik bervariasi, tentu pada umumnya meningkat dibanding sebelumnya. Continue reading Rubrik Baru Mojok Reborn

Istirahat

Adit adalah salah satu pendiri di Mojok yang tersisa sampai sekarang. Kedekatannya dengan Mojok nyaris tak terbantahkan. Dalam 2,5 tahun Mojok berdiri, dia ikut mengonsep, mendesain situswebnya, dan mengkreasikan segala pernik di Mojok terkait koding. Dan di antara semua orang yang pernah terlibat di Mojok, dia adalah orang yang paling tertib. Jangankan melanggar kesepakatan, melanggar deadline pun rasanya dia belum pernah.

Tentu saja orang seperti Adit ini tipe laki-laki yang ‘mantu-able’, setiap orang tua bawaannya pengen menjadikan dia mantu. Selain tertib salat 5 waktu, dia hanya menggunakan waktunya selain menekuni profesinya sebagai webmaster, hanya dengan membaca buku, menonton pertunjukan musik, dan main PS. Setahun ini, berhubung sudah punya pacar, sedikit waktunya mulai dipakai untuk makan malam dengan pacarnya. Continue reading Istirahat

Curhat

Hal pertama yang saya lakukan begitu memegang kendali Mojok adalah mendengarkan laporan dua redaktur Mojok: Agus Mulyadi dan Prima Sulistya. Setelah mendengar laporan mereka tentang perkembangan Mojok, saya mencoba mendengarkan keluhan mereka berdua.

“Jadi gini, Mas…” Agus memulai dengan ragu-ragu. “Mmm… menurut kami, rubrik ‘Curhat Mojok’ sebaiknya segera diakhiri.”

Saya agak kaget. “Lho kenapa? Banyak sekali orang ngirim curhat, yang baca juga banyak, engagement bagus, kok diakhiri?” Continue reading Curhat