MOJOK.COBersikap sopan dan baik saja sepertinya memang tidak cukup. Untuk dapat melayani masyarakat dengan lebih cihuy, polisi di Kediri nggak boleh memelihara kumis dan cambang. Apa hubungannya?

Pada beberapa pekerjaan, penampilan menjadi salah satu aspek penting yang perlu diperhatikan. Oleh karena itu, gaya asal-asalan atau yang mungkin “aku banget”, nggak bisa diterapkan begitu saja dengan mudah. Apalagi kalau tampilan kita yang sebetulnya bisa jadi media mengekspresikan diri harus dibatasi dengan aturan demi terlihat profesional dalam pekerjaan. Biasanya sih, bersih, sopan, dan rapi menjadi template tampilan yang diminta. Alasannya sih, supaya bisa bikin nyaman orang-orang sekitar dan syukur-syukur bisa kelihatan kompeten.

Mungkin hal ini juga lah yang bikin Kepolisian Resor Kediri, Jawa Timur melarang para anggotanya untuk memelihara cambang dan kumis. Katanya sih, kalau anggotanya sampai kedapatan melanggar bakal diberi sanksi. Menurut Kepala sub Bagian Humas Polres Kediri, Iptu Purnoma, selama ini polisi memang tidak diperbolehkan memelihara cambang dan jenggot. Hanya saja, aturan tersebut hanya berlaku bagi anggota kepolisian yang berdinas dengan mengenakan seragam.

Meskipun aturan ini kelihatan “apa banget”, ternyata didasarkan oleh tujuan yang begitu tulus: Biar mereka bisa meningkatkan pelayanan kepada masyarakat. Harapannya sih, dengan tampilan wajah yang bersih dari bulu bisa menciptakan rasa nyaman bagi masyarakat. Wow! Benarkah begitu?

Baca juga:  Jika Ada Sulam Alis, Mengapa Tidak Ada Sulam Kumis?

Oke, mungkin sebagian orang memang nyaman dengan tampilan polisi yang tanpa kumis atau cambang. Tapi, tapi, percayalah nggak semua orang berpikir seperti itu. Fyi, banyak orang yang justru terlihat lebih kece dan bikin nyaman dilihat dengan kumisnya. Sebaliknya, ia malah jadi kelihatan aneh kalau kumis atau cambangnya dicukur. Jadi, menghilangkan kumis atau cambang (((demi meningkatkan pelayanan kepada masyarakat))) kok agak sulit untuk dipahami, ya?

Misalnya saja kayak teman dekat saya. Setiap kali dia mencukur kumisnya, saya justru jadi geli-geli sendiri ngelihatnya. Sungguh nggak pantes, blas! Bukannya terlihat lebih ramah dan bikin nyaman, dia malah jadi terlihat seperti lelaki polos yang masih duduk di bangku SMA. Dan karena memang pada dasarnya teman saya ini tipe orang yang gampang bete-an, meski kumis sudah dicukur habis, tetap saja aura ramah tak terpancar sama sekali.

Lagian nih, ya, daripada ribet-ribet ngurusin kumis dan cambang anggota kepolisian untuk meningkatkan pelayanan. Kenapa kok nggak ngurusin suatu hal yang lebih substansial lainnya? Misalnya, kayak ngatur dengan lebih serius “kelakuan” para anggota kepolisian ini saat berhadapan langsung dengan masyarakat.

Memang sih, dengan meniadakan kumis atau cambang bisa meminimalisir muka-muka gahar dan seram para anggota kepolisian. Jadi, (((mungkin))) sikap yang lebih ramah bisa lebih terasa. Akan tetapi, kalau hal ini nggak dibarengi dengan perilaku yang memang betul-betul pengin bersikap ramah, kan ya sama aja. Terus, apa gunanya tampilan fisik yang katanya untuk meningkatkan pelayanan kalau sikap tetap saja menunjukkan jarak? Lantas masih saja memunculkan kesan kalau kita selalu menjadi “pihak bersalah” saat berhadapan dengan mereka?

Baca juga:  Jika Ada Sulam Alis, Mengapa Tidak Ada Sulam Kumis?

Begini loh, tampilan fisik yang serapi, sebersih apa pun, atau berusaha untuk kelihatan ramah bagaimana pun juga. Kalau dasarnya memang kesulitan untuk ramah dan mengambil jarak, ya yang dirasakan oleh masyarakat yang dilayani bakal gitu juga. Mohon maaf nih, kehangatan sikap itu nggak bisa dirasakan dengan polesan tampilan fisik semata~

BACA JUGA Jika Ada Sulam Alis, Mengapa Tidak Ada Sulam Kumis? atau artikel Audian Laili lainnya.

 



Tirto.ID
Loading...

No more articles