[MOJOK.CO] “Ajang reuni adalah ajang kumpul kembali. Untuk mencari downline MLM atau silaturahmi.”

Alhamdulillah, atas berkat rahmat Allah yang maha kuasa, ane bersama teman-teman ane yang tergabung dalam aliansi cinta demonstrasi bisa berkumpul lagi di Monas. Bukan apa-apa, ane sudah rindu sekali beribadah bersama-sama, sholat subuh berjamaah di Monas, meski kalau di rumah, jangankan sholat berjamaah, bangun tidur untuk subuhan aja susahnya naudzubillah. Tapi inilah ikhtiar, untuk memulai hal baik, ya harus dilakukan segera, jangan ditunda-tunda.

Ya salam, sampai lupa. Apa kabar antum sekalian pembaca mojok? Media kafir zionis penghina umat yang sukanya mendukung penista agama Ahoax dan Jokodok? Sudahkah Anda bertaubat? Ane doakan ente bertaubat dan terbuka matanya. Bahwa kebenaran hakiki itu adalah apa yang diucapkan imam besar ane, Habib Rizieq tercinta. Indonesia harus kembali ke syariat dan Undang-undang Dasar 1945. Bukan apa-apa, kita ini sudah jauh dari konstitusi, masak orang reuni aja dinyinyirin? Ini kan tidak tepat. Padahal aksi ini adalah perilaku yang banyak kita temui sehari-hari.

Ane mencatat ada sekitar lima jenis reuni berdasarkan tempat dan karakteristiknya. Misalnya reuni SMP, SMA, Kuliah, sampai reuni pasangan kekasih. Lho katanya ada lima jenis reuni? Bentar dulu, ente ini pada kebelet banget. Ane jelasin dulu satu-satu.

Yang pertama adalah Reuni SMP, reuni SMP biasanya adalah jenis di mana temen-temen ane udah pada ganti nama semua. Misalnya yang dulu nama Facebooknya Susi, sekarang ganti Bundanya Keiza. Yang dulu nama akun BBM-nya Prapto, sekarang ganti jadi Sang Kenala Jiwa. Alhamdulillah, reuni tak hanya membuat kita bertemu teman-teman lama, ane malah ketemu temen-temen baru. Obrolan tentu tak jauh-jauh dari pembahasan yang barokah, misalnya kebenaran video anak durhaka yang dikutuk jadi ikan pari atau soal pesan imam masjid Nabawi yang mimpi ketemu nabi. Kecebong mane ngarti?

Kegiatan di reuni SMP sangat bermanfaat dan beragam. Misalnya bapak-bapak pada menyombongkan kalau anaknya yang masuk PAUD udah bisa mengeja erschlossenheit dengan baik dan benar. Ada bapak-bapak temen ane yang nggak terima, malah manggil anaknya buat jelasin bagaimana matahari mengelilingi bumi. Rame betul, sementara ibu-ibu, wah maaf ane nggak lihat. Soalnya bukan mahram. Tapi ane curiga mereka pada sibuk tukeran nomer hape ama pamer koleksi tupperware.

BACA JUGA:  Yang Seharusnya Anda Perhatikan dari Buka Bersama Alumni Sekolah

Nah Reuni lain adalah reuni SMA. Wah, ini lebih keren. Temen-temen ane yang dulu tahunya cuma F4 ama Sanchai, sekarang udah bisa jelasin cara Jokowi masukin 200 juta orang cina masuk ke Indonesia. Dulu ane punya temen namanya Tatik Sudarmono, sekarang jadi Tatik BAJDA, pekerjaannya juru bicara pemerintahan Republik Indonesia yang nyambi penjual kangen water. Jujur saja, ane kurang sepakat ama Tatik. Soalnya tiap ane nyebarin link dari Pos Metro, dia selalu bilang hoax dan ngasih link-link lain. Nggak enak.

Nah temen-temen SMA ane uda pada melek politik semua. Temen ane ada yang jelasin soal riba menabung di bank sambil nawarin jasa umroh bareng first travel. Temen ane juga jelasin soal utang Jokowi ke bank dunia yang bikin masyarakat terpuruk, sambil ngerayu ane buat ikut MLM ama dia. Alhamdulillah, temen-temen ane uda pada pinter. Pemerintah ini emang uda kebanyakan riba ama utang. Uda paling bener kita ini kembali ke sunnah, pake emas dan dinar. Kan ada Freeport tuh, cukuplah kita pake emas dari situ biar jauh dari riba.

Reuni lain adalah reuni Universitas. Wah ini mah yang paling males ane datangin. Bukan apa-apa, temen-temen ane pada ribet dan omongannya berat. Mereka cuma ngomongin dunia, nggak pernah ngomongin akhirat. Ada tuh temen ane namanya Lukito, bahasannya soal artificial intelligence, bit coin, ama eksplorasi Mars. Masya Allah takabur betul. Ada juga temen ane yang namanya Poniman. Dikit-dikit bahas start up, milenial, data mining, ama big data. Ya salam, bener kata ustaz ane, dunia ini cuma senda gurau. Ini orang malah ngomongin yang ngawang-ngawang, khayalan, padahal akhirat itu nyata.

BACA JUGA:  7 Politikus yang Bersinar di tahun 2017 dan Makin Bersinar di tahun 2018

Temen kuliah ane pada liberal semua. Sok-sok membantah omongan ustaz ane. Masa Fatimah temen ane yang sekarang ambil doktor astro fisika, ngebantah omongan ustaz ane yang bilang tugas perempuan cuma di rumah. Gini nih kalo perempuan kelamaan jomblo kaga kawin-kawin, otaknya mengsle. Padahal uda jelas kalau perempuan itu harus menikah muda, nggak ada itu cerita anaknya nabi kuliah sampai S3. Ane kalau reuni kuliah suka males berantem mulu, kaga ketemu, emang pada dekaden imannya.

Nah ini reuni dedemenan ane. Reuni pasangan kekasih alias balikan. Lho ente jangan ketawa dulu. Kalo baru aksi setahun udah bisa disebut reuni, masa ane yang uda putus tiga tahun nggak bisa? Ini masalah perasaan. Perasaan ane belum kelar, perasaan dia mah udah. Gini-gini ane pernah jatuh cinta, jangan karena ane penjaga amar ma’ruf nahi munkar, laskar penjaga fatwa ulama, ane jadi dianggap nggak punya perasaan ya. Ane juga pengen balikan, menjalin kembali hubungan yang dulu terputus.

Bukan apa-apa, kan kata ustaz ane, silaturahmi memperpanjang rejeki, balikan kan satu bentuk silaturahmi. Reuni yang penuh barokah.

Nah jenis reuni terakhir adalah yang belum pengen ane lakuin. Yak benar, reuni ketemu Allah. Bukan apa-apa, ane masih merasa belum banyak ibadah. Ane belum poligami, belum puas demonstrasi, ane masih jauh dari level muslim yang baik. Ane masih ingin mengembangkan diri menjadi laskar yang bisa dibanggakan imam. Galak saat sweeping dan gagah saat memboikot pembangunan gereja. Buat temen-temen ane yang sekarang ada di Monas. Mohon doa, biar ane kuat ikhtiar jadi laskar.

Komentar
Add Friend
No more articles