Curhat

Dear Gus Mul dan Gus Arman,

saya ibu rumah tangga penggemar Gus Mul dan seluruh redaksi Mojok. Semua kata mutiara yang saya dapat dari rubrik Curhat saya simpan di buku diari yang ada kunci gemboknya biar nggak diintip sama suami. Jadi, sudah jalannya kalau ketika saya punya masalah, kepada rubrik inilah saya mengadu.

Masalah yang sedang saya alami lumayan pelik, Gus. Dan ini semua gara-gara Gus Mul.

Ceritanya, saya kini tengah ikut grup menulis khusus ibu-ibu. Namun, karena sering membaca tulisan Gus Mul, saya jadi ikut-ikutan mencoba gaya Gus Mul yang kocak, nakal, dan agak bedebah itu.

Namun, rupa-rupanya dan tiada disangka-sangka, tulisan saya mendapat teguran manis, karena mengandung kosa kata yang tidak halus, begitu katanya. Tapi, saya telanjur kecanduan baca curhat di Mojok dan menyukai cara menulis seperti ini.

Menurut hemat Gus Mul dan Gus Arman, apakah saya harus mengubah gaya saya agar menjadi ibu ibu yang seutuhnya?

Salam.

Rian di S.

Jawab

Dear, Mbak Sis, salam pramuka!

Membaca curhatan Mbak, saya jadi ingat betapa kawan-kawan di Mojok selama seminggu terakhir ini diteror perihal bahasa. Gimana nggak, wong terpilihnya Prima sebagai pemred membuat kami mesti jaga mulut, jaga bahasa, apalagi jaga ejaan. Tidak ada lagi itu kami ngomong merubah, harus mengubah. Tidak bisa lagi kami nulis yang sebagai pembuka kalimat, apalagi menulis nama orang pakai huruf kecil. Bisa kena selengkat atau mesti kayang kalau ada Prima.

Soal bahasa ini kadang susah-susah bedebah. Soalnya begini, fungsi bahasa itu kan komunikasi. Kerap kali komunikasi tak patuh ejaan yang disempurnakan apalagi panduan dari Pusat Bahasa. Saat jalan-jalan, ketemu tetangga, ada basa-basi yang sering tidak patuh tata bahasa.

“Lho, Mas, mau ke mana?” kata tetangga saya itu.

“Ah, nggak ada, cuma main,” jawab saya.

Nggak ada ini jawaban macam uopo? Kalau ada Ivan Lanin pasti sudah dimarahi. Kamu mau jalan ke ketiadaan? Ke void? Nothingness? Jangan macak filsuf eksistensialis kamu, Arman Dhani!

Nah, kalau begini, jangankan menulis bedebah, menulis bajingan pun jadi salah. Lho ya gimana, orang banyak berpikir bajingan itu umpatan, kata ini pula yang bikin Saut Situmorang dilaporkan ke polisi karena menghina di Facebook. Padahal, kalau mau ditelusuri, bajingan artinya ‘sais pedati’.

Tapi, kayaknya bukan karena soal itu Mbak Sis curhat, ini soal apakah Anda harus mengubah gaya bahasa atau tidak, gitu kan ya?

Jadi gini, bahasa menentukan karakter. Katanya begitu, walau saya sendiri tidak yakin. Soal halusnya bahasa, saya yakin Pak Harto itu presiden yang halus, ngomongnya sopan, tenang, dan santun. Tapi ya gitu, berapa banyak kasus pelanggaran hak asasi manusia yang ia lakukan?

Sementara di sisi lain, Ahok mungkin kurang santun, ia ceplas-ceplos, omongannya kasar. Tapi, 48% pemilih di Jakarta menganggapnya bekerja dengan baik dan bisa dipercaya. Alhasil, bahasa jadi soal perspektif dan gimana kita menempatkan diri.

Mbak Sis saya harap sih tetap menulis bedebah, bajingan, atau apa pun itu. Tapi, mungkin tidak di grup WhatsApp ibu-ibu. Mbak Sis bisa menuliskannya di situs seperti Mojok, dijamin nggak bakal kena sensor.

Mungkin Mbak Sis tidak secara spesifik menulis kata bedebah atau bajingan, bisa jadi variasi hewan-hewan atau bahkan profesi. Tapi tulisan kan yang penting esensinya. Di grup WhatsApp ibu-ibu menulis itu, memang biasanya membahas apa? Tips menyusui? Helicopter parenting? Atau tips menjadi jenglot? Tentu tidak semua bahasan perlu ditulis dengan gaya bedebah bukan? Harus ada kesesuaian dan relevansi.

Solusi untuk tetap bisa menulis bedebah di grup WhatsApp ibu-ibu adalah dengan mengadopsi bahasa lain. Misalnya, jangan tulis bedebah, tapi gunakan jahiliyah, atau ahmaq, atau safiihun, atau waghdun. Bahasa Arab pasti barokah.

Demikian saran dari kami. Ingat, jangan lupa bahagia, dan salam olahraga!

Arman Dhani

Komentar
Add Friend
No more articles