MOJOK.COAda hal yang membuat saya malu saat berbincang dengan owner Olive Fried Chicken, Kunardi Sastra Wijaya dan Aurora Sri Rahayu. Saya pernah melakukannya, di rumah makan atau tempat makan. Saya khilaf.

Saat bertanya tentang hal konyol yang dilakukan konsumen di Olive Chicken, Pak Kun dan Bu Aurora tertawa. Ada banyak cerita konyol yang sebenarnya lucu tapi menjengkelkan. Bagaimanapun mereka menganggap konsumen adalah raja, jadi kalaupun hal itu terjadi, tidak ada tindakan yang tegas kecuali senyum keikhlasan.

Bu Aurora menceritakan suatu waktu ia melihat satu pelanggan mahasiswa makan Olive Chicken. Entah mengapa, mahasiswa ini menyisakan nasinya sedikit sekali. Kemudian nasi tersebut dibuat bulatan kecil, selanjutnya ayam goreng yang tinggal tulang belulang ditata sedemikian rupa.

Tindakan selanjutnya dari mahasiswa itu membuat pemilik tempat makan ini seolah-olah ingin berteriak. “Jangaaaaan kau lakukan itu anak muda!”

Mahasiswa itu mengambil saos botolan dan menuangkannya ke piring, menghias ‘karya seni’ yang terbuat dari tulang-tulang ayam dan sedikit nasi. Manyaksikan sebentar hasil karyanya, anak muda itu pergi tanpa pamit. Pastinya diiringi hati yang menjerit dari pemilik dan karyawan tempat makan itu.

Bu Aurora mengatakan, pemuda itu melakukan hal tersebut setiap kali makan di Olive Chicken.

Soal saos, Pak Kun juga punya cerita. Sudah sesuai SOP apabila ada pesanan take away, maka saos yang disertakan adalah sepasang saos yang terdiri satu sachet saos sambal dan satu sachet saos tomat. Namun, ada satu peristiwa dimana pelanggan meminta tambahan saos sachet. Oleh karyawan ditolak karena memang aturannya satu menu ayam goreng, itu hanya akan mendapat sepasang saos.

Baca juga:  UU KPK Belum Ditandatangani Gara-Gara Typo, Jangan Sampai Sefatal “Mental Breadtalk”

Merasa tidak terima, pembeli tersebut kemudian mengambil saos botolan dan menuangkan isinya ke kotak yang berisi nasi dan ayam dalam jumlah banyak. Pak Kun, hanya mengelus dada karena baginya konsumen adalah raja.

Pak Kun punya alasan sendiri hanya memberikan sepasang saos. Harga ayam di Olive itu sudah sangat murah, sehingga kalau mereka memberikan tambahan saos sachet maka beban produksi menjadi lebih tinggi.

Kalau hanya satu dua orang mungkin tidak masalah, tapi kalau itu dilakukan di 100 cabang Olive Chicken, biaya yang dikeluarkan akan sangat tinggi untuk makanan yang sudah dikenal murah.

Mendengar cerita Pak Kun dan Bu Aurora, saya tertawa sekaligus menangis dalam hati, mengingat dosa-dosa saya di masa lalu. Saya pernah punya kebiasaan menuangkan sambal, saos, dan kecap di mangkok bakso setelah saya selesai makan. Kadang, saya tambahkan cuka di ramuan nggak jelas peruntukannya tersebut. Sambil melamun, saya mengaduknya kemudian meninggalkan tempat makan tersebut.

Saya insaf setelah teman saya mengingatkan betapa kebiasaan menjijikan tersebut juga membuat makanan menjadi mubazir. Dosa. Dia mengingatkan kebiasaan baik saya yang selalu menghabiskan makanan apapun meski tidak enak. Menuang saos, cuka, sambel dan kecap di mangkok dan meninggalkannya tanpa memakannya adalah tindakan tak beradab.

Saya lantas ingat, ‘dosa-dosa’ teman saya di tempat makan. Ia memasukan tisu ke kuah yang tersisa di mangkok mie ayam atau bakso. Ada juga yang iseng mengambil tusuk gigi, dan membungkusnya dengan tisu kemudian membawa pulang.

Baca juga:  Fans Agnez Mo Lebih Radikal dari Jihadis ISIS

Teman yang lain, tanpa alasan yang jelas menyobek tisu dan meletakannya begitu saja di meja makan atau di bawah meja makan. Sebagian lagi tentu saja membawanya pulang. Saya menasehati mereka, kalau itu tindakan tak beradab.

Belum lagi kebiasaan kita setelah makan, ambil tisunya bukan satu dua lembar, kalau bisa berlembar-lembar. Saya bukan aktivis lingkungan, tapi mengingat betapa tisu itu dibuat dari batang-batang pohon yang ditumbangkan, nyesek juga dada ini.

Saya jadi ngeh, mengapa, banyak tempat makan yang sekarang tidak menyediakan tisu di meja makan. Namun, memilih meletakannya di meja kasir dengan sebuah kalimat perintah, “Ambil secukupnya.”

Bagi tempat makan yang harganya memang diperuntukan kelas mahasiswa, apalagi mahasiswa di Jogja. Satu sachet saos atau selembar tisu bisa jadi sangat berarti. Jadi apa kebiasaan konyolmu di tempat makan?

Baca Juga : Memancing Ikan di Sungai Itu Soal Cara Bertahan Hidup, Bukan Melatih Kesabaran dan tulisan di Rubrik POJOKAN lainnya.