[MOJOK.CO] “Alasan-alasan tak terduga mengapa Gajah Mada begitu menginspirasi.”

Bicara soal Majapahit adalah bicara tentang Hayam Wuruk dan Gajah Mada. Duo andalan Majapahit ini ibarat goals bagi seluruh calon gubernur atau bupati dan wakil-wakilnya. Gimana nga, lah wong Majapahit sendiri mencapai masa keemasannya di bawah kekuasaan Hayam Wuruk dengan bantuan mahapatih kerajaan, Gajah Mada!

Cerita bermula pada masa-masa Gajah Mada resmi menjadi patih kerajaan. Di hadapan ratu yang bernama Tribhuana Tunggadewi, Gajah Mada memproklamirkan Sumpah Palapa yang bertujuan untuk menyatukan wilayah Nusantara.

“Jika telah berhasil menundukkan Nusantara; Gurun, Seran, Tanjungpura, Haru, Pahang, Dompo, Bali, Sunda, Palembang, Tumasik telah tunduk, saya baru akan memakan palapa (istirahat),” demikianlah janji Gajah Mada dalam Sumpah Palapa.

Beberapa tahun berselang, lahirlah Hayam Wuruk, sang anak ratu. Pada tahun 1350-an, Hayam Wuruk resmi menjadi pemimpin Kerajaan Majapahit.

Keharmonisan Hayam Wuruk dan Gajah Mada bisa ditelusuri di banyak tulisan sejarah. Tetap gigih dengan Sumpah Palapa-nya untuk menyatukan Nusantara, Gajah Mada kerap menjadi kekuatan besar di balik Kerajaan Majapahit. Pun, di bawah kekuasaan Hayam Wuruk, Majapahit menaklukkan Kerajaan Pasai dan Aru.

Terdengar seperti sepasang partner politik yang kece dan tidaque terkalahkan, ya, my lov?

Namun, ada yang sedikit janggal pada hubungan mereka berdua. Seperti yang telah disebutkan pada cerita di atas, Hayam Wuruk adalah raja, sedangkan Gajah Mada adalah patih. Dalam kisah manapun, raja pastilah yang paling dikenal dan dikenang namanya, lebih dari siapapun.

Ternyata oh ternyata, kisah Hayam Wuruk dan Gajah Mada adalah pengecualian. Hingga hari ini, sepertinya semua orang pun tahu: Gajah Mada jauh lebih terkenal dibandingkan rajanya sendiri, Hayam Wuruk!

BACA JUGA:  Merasa Sia-Sia di Hadapan Mahasiswa S-1 Indonesia yang Terancam Dapat Nobel

*jeng jeng jeng*

Kali ini, Mojok Institute mencoba mengumpulkan informasi lebih lanjut tentang alasan-alasan yang membuat Gajah Mada lebih terkenal daripada Hayam Wuruk. Hmm, apakah itu~~?

Pertama-tama, dari segi nama: Hayam Wuruk memiliki arti “ayam yang terpelajar”, sedangkan beberapa sumber menyebut Gajah Mada berarti “gajah yang bandel” atau “gajah yang enerjik”. Di sini, terlihat, kan, betapa Gajah Mada lebih punya kesan bad boy dibandingkan Hayam Wuruk?

Gaes-gaesku, dengan kesan ‘laki’ yang dimiliki Gajah Mada, tak heran kalau kepopulerannya terus meluap hingga beratus-ratus tahun kemudian. Pesona bad boy (atau setidaknya, tampak-bad-boy) memang tida terbantahkan~

Kurang puas dengan analisis nama, Mojok Institute mencari alasan yang lebih spesifik.

*jeng jeng jeng*

Di Yogyakarta, sebuah universitas diberi nama Universitas Gadjah Mada  (UGM), yang terinspirasi dari nama sang mahapatih Gajah Mada. Dengan diangkatnya nama Gajah Mada yang notabene hidup di zaman Majapahit, akan bisa diterima pula jika kemudian ada sebuah universitas bernama Hayam Wuruk, bukan?

Konon, Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), tetangganya UGM, dulunya hendak dinamai sebagai Universitas Hayam Wuruk. Namun, rencana ini akhirnya batal dengan sebuah alasan: karena Hayam Wuruk adalah raja, berarti nanti UGM harus tunduk dan patuh, dong, sama si Universitas Hayam Wuruk ini???

Bayangkan kalau UNY tetap dinamai Universitas Hayam Wuruk: atas dasar hubungan patih dan raja, pemberitaan tentang UGM pasti akan diatur sedemikian rupa agar nama Universitas Hayam Wuruk  Yogyakarta tetap terdengar. Alih-alih berita berjudul “Mahasiswa Universitas Gadjah Mada Raih Medali Emas di Olimpiade Fisika”, kita mungkin akan membaca “Mahasiswa di Universitas Sebelahnya Universitas Hayam Wuruk Raih Medali Emas di Olimpiade Fisika”.

BACA JUGA:  Antara Sastra, Sejarah, Tionghoa, dan Papua

Itu!!!!!!111!!!

Memahami kemungkinan ini, dengan berbagai pertimbangan, nama Hayam Wuruk akhirnya dipakai oleh pengusaha ayam goreng tulang lunak.

Well, masih ada satu alasan kenapa Gajah Mada terkenal, my lov. Tida lain dan tida bukan, hal ini disebabkan oleh ketangguhan sikap dan peninggalannya yang masih terus dikenang. Apa saja?

Sumpah Palapa adalah salah satunya. Tentu, sejarawan dan masyarakat umum masih mengingat betapa Sumpah Palapa adalah cikal bakal lahirnya persatuan Nusantara. Bahkan, bukan hanya kenangan, Palapa di zaman kini pun tetap populer dan dikagumi.

Malah, bukan cuma Palapa, melainkan juga Sagita, Sonata, Monata, The Rosta, Sera…

Hehe~

Komentar
Add Friend
No more articles