MOJOK.CO Hanya karena pekerjaan seseorang tampak absurd dan dia lebih mirip pengangguran ketimbang pengusaha, bukan berarti dompetnya setipis kamu, Sayangku.

Bapak saya mengeluh kenapa saya belum kembali ke “jalan yang benar”. Maksudnya, dengan gelar saya sebagai sarjana pendidikan, tentu akan terlihat lebih normal di matanya kalau saya bekerja sebagai guru, alih-alih tukang nulis di sebuah media kafir macam Mojok ini.

Ke-“murtad”-an saya dalam bekerja yang tidak sesuai dengan background ilmu di universitas ini bukan satu-satunya fenomena “lintas bidang” di dunia. Teman saya yang lulusan Jurusan Pertanian bekerja sebagai copywriter, sedangkan yang dulunya mahasiswi andalan Pendidikan Seni Tari kini malah jadi petugas marketing terbaik di kantornya. Ada juga anak teknik yang “nyebrang” jadi desainer grafis, sebagaimana lulusan Psikologi yang malah jadi ahli keuangan.

Itu, sih, masih tampak normal. Nyatanya, ada banyak pekerjaan di dunia ini yang terlihat sangat remeh, bahkan sering kali lebih mirip pengangguran, tapi malah menghasilkan sesuatu yang jauh lebih mengejutkan.

 

Seorang kawan pernah mengajukan resign dari posisinya sebagai layouter. Banyak yang bertanya-tanya, akan kerja apa dia di masa depan, apakah sudah siap jadi pengangguran, dll. dst., tapi doi cuma haha-hehe aja kayak orang habis putus cinta. Saya, yang satu ruangan dengannya di kantor, cuma geleng-geleng kepala.

Ha gimana nggak, temen saya ini bisa dapat uang jauh lebih banyak daripada gaji yang kantor kami tawarkan, kok. Di luar urusan kantor, portofolionya sebagai desainer logo sudah nggak perlu ditanyakan lagi. Sekali dapat kerjaan, kliennya dari luar negeri dan bayarannya pakai dolar—kadang totalnya malah lebih tinggi dari—maaf-maaf aja nih, ya—UMR Jogja!

Dari utas kumpulan pekerjaan absurd dan tampak “gitu doang” yang dibagikan di atas, tentu kita semua sepakat, ujaran don’t judge a book by its cover itu nyata adanya. Pekerjaan dengan nama yang “jelek”, macam pengepul rongsokan, penjual tahi ayam, ataupun “cuma” tukang nulis caption, kadang justru memberi hasil yang jauh lebih banyak daripada kerja yang menuntutmu datang jam 7 pagi, atau kamu bakal kena potongan gaji.

Sialnya, pekerjaan yang “seksi” di mata banyak orang di Indonesia memang kerja kantoran atau PNS. Mau uangmu sebulan 500 juta gara-gara jualan tahi ayam sekalipun, kalau orang melihatmu nggak datang ke kantor, siap-siap saja di-judge jadi pengacara alias pengangguran banyak acara: tidur, ongkang-ongkang kaki, makan, dan garuk-garuk rambut. Itu orangnya nggak tahu aja kali kalau kamu bisa beli mulutnya. Dibayar kontan, pula.

Jangan jauh-jauh ngomongin orang lain—lihat saja dulu di sekitar kita. Dikutip dari JawaPos.com, Lembaga Demokrasi FEB UI pernah melaksanakan sebuah riset mengenai penghasilan pengemudi transportasi berbasis aplikasi. Hasilnya?

Dari survei yang digelar di beberapa kota besar, disimpulkan bahwa rata-rata penghasilan mereka adalah 2,8 juta rupiah per bulan, lagi-lagi—maaf-maaf lagi aja nih, ya—lebih besar daripada UMR Jogja. Mamam~

Memang, yang namanya kerjaan itu nggak selamanya menjamin uang jajanmu sebulan, bahkan kalau kantormu terlihat perlente dan punya lebih dari dua orang office boy. Banyak orang mengingatkan kita untuk bersyukur dan selalu memandang ke bawah—kepada para pengangguran beneran—agar jadi lebih bersyukur, tapi cobalah sesekali kamu juga lihat ke atas—alias teman-temanmu yang “kerjanya-kayaknya-biasa-biasa-aja-tapi-kok-Instagram-Story-nya-ke-tempat-gaul-terus”.

Nggak usah mikir jelek dan nuduh mereka korupsi atau ngepet dulu. Bisa jadi, ini semua karena mereka punya tuyul peliharaan.

Eh, salah, salah. Astagfirullah. Maksudnya, punya “daya tarik” tersendiri bagi uang-uang yang berserakan—sebuah cita-cita bagi kita semua. Alias…

… ya sudah, sekarang jangan lupa kerja lagi, ya!

BACA JUGA “Kerja di Mana?” dan Cara-Cara Menjawabnya atau tulisan Aprilia Kumala lainnya.



Tirto.ID
Loading...

No more articles