MOJOK.CO Karena cinta kucing, Hari Kucing Sedunia pun diadakan. Tapi, sudahkah kamu tahu apa tujuan hari ini digelar dan bagaimana perayaannya?

Setelah hari ulang tahun Nobita, hari ini gantian Doraemon yang bersorak-sorai. Bukan, hari ini bukan hari ulang tahun si robot kucing bersuara om-om itu, melainkan hari yang lebih general bagi Doraemon, juga Dorami, hingga pacarnya si kucing kampung yang suka diapelin di atas atap rumah, yaitu…

…Hari Kucing Sedunia.

Saya punya seorang teman pencinta kucing. Selain memelihara banyak sekali binatang bersuara meong-meong ini, ada satu kejadian yang nggak akan pernah saya lupakan.

Malam-malam, dia menelepon sambil menangis. Rupa-rupanya, hatinya sedih bukan kepalang setelah membaca artikel soal alasan-alasan penting kenapa kita semestinya nggak suka-suka banget sama kucing.

Saya, di lain sisi, bukan orang yang gampang jatuh cinta sama kucing. Bahkan, kalau ada kucing sok akrab alias suka nempel-nempel mendadak, saya jadi takut dan ingin kabur. Tapi, mendengar argumen si teman soal kucing yang dibenci (“Kucing kan binatang yang nggak bisa berpikir kayak manusia, kenapa harus dibenci gara-gara kelakuannya?!”), saya jadi mengangguk-angguk setuju.

Maksud saya, seberapa pun mengerikannya kucing, mereka tetap binatang yang nggak bisa berpikir seperti manusia. Atau, mengutip teman saya: “Kalau kamu nggak suka kucing, nggak perlu ngajak orang lain untuk membenci kucing.”

Baca juga:  5 Perjuangan Hidup Merantau Para Perempuan Jomlo

Munculnya Hari Kucing Sedunia

Tapi kayaknya, otak temen saya ini copy-annya banyak. Coba aja lihat, hari ini dirayakan sebagai Hari Kucing Sedunia. Sedunia, loh! S-e-d-u-n-i-a. Apa artinya?

Artinya, kucing memang masih menjadi binatang favorit banyak orang se-planet Bumi. Kalau dipikir-pikir, nggak ada tuh Hari Kutu Sedunia, Hari Kambing Sedunia, Hari Macan Sedunia, atau Hari Cicak Sedunia. Ya, kan? Ya, kan?!

Hari Kucing Sedunia pertama kali dicanangkan pada tanggal 8 Agustus 2002 oleh The International Fund for Animal Welfare yang berpusat di Washington DC. Selain untuk merayakan persahabatan manusia dengan kucing yang konon sudah terjalin selama 4.000 tahun, perayaan ini juga diadakan untuk memperbaiki kesejahteraan kucing.

Hah, gimana gimana???

Menurut data dari Jaringan Global Ecology, di dunia ini ada 600 juta ekor kucing, termasuk yang menjadi kucing peliharaan dan kucing liar. Tentu saja, para aktivis ini percaya bahwa semua kucing ini harus merasakan indahnya Hari Kucing Sedunia.

Bagaimana kesejahteraan kucing diperhatikan?

Aktivis pencinta kucing dan mereka yang mendukung adanya Hari Kucing Sedunia melakukan hal ini dengan membagikan afeksi. Kalau punya kucing peliharaan, kucing-kucing tadi bakal diberi camilan kesukaan, dimanja-manjain sepanjang hari, dan diajak main sampai kecapekan. Selagi saya berpikir apa bedanya dengan perlakuan ke kucing peliharaan sehari-hari, para aktivis ini ternyata juga melakukan hal lain yang menyentuh hati.

Baca juga:  Menghitung Kekayaan Suneo, Anak SD Terkaya dalam Doraemon Universe

Pada kucing liar, beberapa sukarelawan bakal terjun langsung ke lapangan dan membawa mereka ke pusat penyelamatan kucing. Sumbangan berupa makanan dan selimut pun diberikan khusus untuk si kucing. Pokoknya, di hari ini, semua orang harus benar-benar melindungi dan memperhatikan kucing, deh!

Berangkat dari gagasan ini, saya jadi punya ide menarik. Kalau Hari Kucing Sedunia aja diadakan, kenapa kita nggak mulai menggagas Hari Anak Kosan Sedunia?