Rubrik: Pojokan

Kalau Debat Capres Pakai Bahasa Inggris, Bagaimana Literally Nasib Kami?

MOJOK.CO Ribut-ribut debat capres pakai bahasa Inggris ini kian panas, which is sungguh memusingkan. Emangnya, situ yakin bakalan ngerti???

Menjelang Pilpres 2019, berita-berita politik yang beredar di Indonesia kian panas dan lucu saja. Setelah publik dihebohkan dengan kabar tempe setipis kartu ATM, kini seorang politikus melempar kritik ke salah satu pasangan capres-cawapres—Prabowo dan Sandiaga—sembari menyebut tim mereka memiliki sikap nasionalis setipis kartu ATM.

Loh, loh, loh, ada apa gerangan?

Ternyata oh ternyata, kubu Prabowo ditengarai mengusulkan adanya debat capres yang berbeda dari biasanya: debat capres pakai bahasa Inggris!

Adalah Ketua DPP Partai Amanat Nasional (PAN) Yandri Susanto yang mencetuskan saran ini. Pihaknya menyebut pengadaan bahasa Inggris dalam debat capres semata-mata untuk memastikan kecakapan komunikasi presiden terpilih di level internasional, terutama ketika ada tamu dari negara lain. Jadi, ya, menurut beberapa pihak, debat capres pakai bahasa Inggris adalah solusi terbaik.

(((Solusi terbaik)))

Padahal, di balik angan-angan solusi terbaik tadi, ada pihak-pihak yang menolak keras-keras. Hmm, hmm, siapa saja nih?

Pertama, tentu saja kubu capres-cawapres satunya lagi—mereka jelas merasa ide debat capres pakai bahasa Inggris ini merupakan bentuk kampanye negatif pada Jokowi, sebagaimana yang diungkapkan oleh Cak Imin. Apalagi, Jokowi memang sering kali menjadi bahan olokan di media massa terkait dengan aksen bahasa Inggrisnya yang medok.

Kedua, pihak yang jelas akan menolak usulan debat capres pakai bahasa Inggris ini adalah…

…ya kita-kita ini, yang berbicara ala-ala anak Jakarta Selatan, lengkap dengan capability kita which is bisa banget literally ngerti dua bahasa di-mix, gitu!!!

Ingat: harus dua bahasa, bahasa Indonesia dan bahasa Inggris!!!

Coba bayangkan, debat capres pakai bahasa Inggris itu artinya pertanyaan maupun jawabannya harus diucapkan dengan bahasa Inggris—dan hanya bahasa Inggris saja—tanpa campuran bahasa Indonesia. Jangankan campuran, rasa-rasanya kalau ada yang berbicara bahasa Inggris tapi logatnya “terlalu Indonesia” saja bakal dianggap tak kompeten. Hiii, ngeri kali.

Dengan keadaan yang basically mewajibkan kita untuk understand English a lot semacam itu, tentu otak kita akan diperas sedikit lebih keras karena harus mampu mendengar kalimat-kalimat yang nantinya dilontarkan oleh pihak capres dan cawapres yang bertarung. Alamak, ngerjain PR bahasa Inggris aja kadang pakai Google Translate, lah ini kok malah debat penentuan Indonesia 5 tahun mendatang aja harus pakai bahasa Inggris juga?!

Padahal, daripada debat capres pakai bahasa Inggris, sepertinya bakal lebih seru kalau debat capres mendatang diselenggarakan pakai bahasa yang literally bisa dimengerti siapa saja. It means, baik Prabowo-Sandiaga dan Jokowi-Ma’ruf Amin sama-sama bisa memakai bahasa mana saja yang mereka pahami, lalu mencampurkannya dengan bahasa Indonesia.

Toh, sejak zaman penjajahan Belanda, para pendiri negara juga berbicara dalam bahasa campuran antara bahasa Belanda dan bahasa daerah. Dengan cara ini pula, kita semua bisa learn different languages secara berkala. Kalau dulu belajar bahasa Belanda dan bahasa daerah, lalu kali ini bahasa Inggris dan bahasa Indonesia, siapa tahu di pilpres berikutnya kita akan ‘terpaksa’ belajar bahasa Prancis dan bahasa Jerman.

Menyenangkan bukan, menikmati lelucon politik sambil belajar jadi poliglot?

Tapi, yah, sebagai manusia, kita perlu melihat sisi positif dari segala hal. Mungkin saja, debat capres pakai bahasa Inggris ini bertujuan untuk mendorong rakyat kita untuk siap go international.

Lagi pula, kalau masih nggak ngerti, ingat-ingatlah bahwa kita punya dua aset negara terbaik: Lebah Ganteng dan Pein Akatsuki.

Komentar

Artikel Terkini

Saran Untuk Prabowo-Sandiaga, Solusi Ketimpangan Ekonomi adalah Koperasi!

Oalah, koperasi simpan pinjam?

16 November 2018 15:21

Generasi Z Ternyata Lebih Suka Olahraga Ketimbang Generasi Milenial

Jangan salah sangka yeee~

16 November 2018 10:09

Indonesia Rasanya Mustahil Terkena Bencana Kelaparan

Apa saja alasannya?

16 November 2018 08:00

Kiai Kampung dan Sikap Kebijaksanaan

Kiai Kampung yang multitalenta~

16 November 2018 07:31