• 153
    Shares

[MOJOK.CO] “Mencintai secara berlebih-lebihan itu konyol, loh~”

Selain permasalahan cinta dan pembagian tugas kelompok perkuliahan, ada satu lagi masalah besar dalam hidup umat manusia yang berpotensi mengakibatkan perpecahan. Apakah itu?

Mendukung tokoh dan partai politik, my lov, adalah jawabannya~

Bukan, bukan berarti mendukung itu salah. Yang jadi masalah adalah ketika dukungan ini berlebih-lebihan sampai menjatuhkan pihak yang lain.

Perbedaan jagoan dalam pemilihan presiden tahun 2012, misalnya. Kala itu, Jokowi bersaing dengan Prabowo dalam memperebutkan kursi RI 1. Di beberapa pilkada, calon-calon yang ada pun menjadi sumber munculnya dukungan dari rakyat, sekaligus kebencian dari pendukung pasangan lain. Yang paling hot adalah masa-masa pemilihan gubernur DKI Jakarta. Persaingan Anies-Sandi, Ahok-Djarot, dan AHY-Sylvi justru sukses memanaskan isu-isu politik yang berujung pada kebencian.

Sialnya, fenomena inilah yang semakin meluas hingga hari ini di Indonesia :((((

Hingga tahun 2018, beberapa sikap para pendukung tokoh dan partai politik yang berlebihan ini sungguh memuakkan hati dan tida patut ditiru~

Nyindir Everywhere dan Everytime

Mentang-mentang temenmu nga dukung calon kepala daerah yang kamu dukung, kamu pun jadi males sama dia. Dikit-dikit, statusnya yang berbau politik kamu anggap sebagai sindiran untuk calon pilihanmu. Kata-katanya pun terasa seperti pisau yang tajam dan menghujam jantungmu. Alhasil, kamu memutuskan untuk membalas dengan kata-kata penuh kebencian pada calon kepala daerah yang nga kamu dukung. Pokoknya, nga mau kalah!!!!!11!!!!

Baca juga:  Antara AHY, Anies, dan Sandi, Siapa yang Lebih Menguntungkan Bagi Prabowo?

Ada celah dikit? Serang! Ada kurangnya dikit? Langsung judge! Ada sikap baiknya? Ah, itu mah pasti pencitraan!

Gemar Nyambung-nyambungin

Gusti Allah mboten sare, begitu kata segenap netizen Indonesia ketika bicara soal penangkapan Dhawiya Zaida dan saudara-saudara kandungnya terkait kasus narkoba. Anak-anak dari Elvy Sukaesih yang telah ditangkap pihak kepolisian ini kemudian dikait-kaitkan sebagai karma yang harus ditelan si Ratu Dangdut gara-gara dulu ikutan walk out saat Ahok datang ke acara Dangdut Academy 3.

Padahal… apa sih hubungannya? Coba jelaskan pada kami secara logis dalam 1 kalimat sederhana. Hmm~

Konsumsi Hoax

Tipe pendukung tokoh dan partai politik yang satu ini adalah mereka yang biasanya kemakan judul-judul clickbait dalam media. Tanpa mau membaca dan mempertimbangkan apakah berita yang didapat bisa dipertanggungjawabkan atau tidak, tombol Share menjadi pilihan asalkan bisa menjatuhkan lawan atau menaikkan value tokoh pilihan.

Pantes aja Indonesia ada di peringkat ke-60 dari daftar minat baca di 61 negara 🙁

Baperan

Karena si Anu nyindir calon gubernur pilihan kita, kita pun lantas menekan tombol Unfollow atau Unfriend. Di beberapa kasus, tombol Block bahkan jauh lebih populer demi mengekspresikan kebencian yang merajalela di dalam sanubari~

Tida hanya berhenti di media sosial, my lov, kebaperan ini bahkan bisa saja berlanjut ke dunia nyata. Jangankan bagi orang yang super vokal, seseorang yang tida sepaham aja bisa diserang.

Baca juga:  Edy Rahmayadi dan Kepentingan Politik di Sepak Bola Indonesia

“Temen kamu kok nonton Via Vallen, sih? Dia kan ngedukung Gus Ipul. Ih, males, ah.”

Like… seriously????

Bersikap Seperti Bunglon

Asal ada kampanye, tipe pendukung ini akan ikutan. Dikasih bantuan pun bakal diterima. Dukung sana-sini dijabanin, sindir-sindiran juga oke.

Tapi, pas hari pemilihan, eh malah milih tidur di rumah. Katanya, “Aku nga tega menyakiti hati pejabat yang baik hati.”

Ah, karepmu~