MOJOK.CO Sudah putus 8 bulan, eh tiba-tiba dikontak lagi buat numpang sambat. Ini si mantan lagi kangen atau nggak punya tempat curhat, sih?

Tanya

Kak, numpang curhat, ya. Panggil saja saya Els.

Saya mau curhat tentang mantan, Kak. Saya kesel deh sama Mas Mantan. Nyebelin banget tau, suka balik kalau lagi butuh sambat. Emang dikira saya psikolog?

Saya males sebenernya ngomongin mantan. Tapi lama-lama kok makin jengkelin, ya? Saya udah putus dari bulan Februari. Udah berapa bulan berarti, ya? Bentar, saya emang agak lemot masalah itungan, saya sambil ngitung ini.

Ya Tuhan, udah 8 bulan putus ternyata. Kok ya saya baru nyadar udah lumayan lama. Tapi rasanya masih sama.

Saya emang kadung demen sama dia. Dia itu pacar pertama saya. Kami udah satu tahun lebih pacaran. Akhirnya putus karena makin lama makin susah komunikasi baik-baik. Sama-sama terlalu idealis, egois, susah ngalah.

Setelah putus, saya nggak bisa move on. Dia udah deket sama beberapa cewek, saya masih nggak bisa buka hati buat cowok lain. Saya sengaja menghindar dari medsosnya biar nggak sering keinget dia, seenggaknya sampai saya bisa relain dia pergi. Soalnya setiap kali ngobrol atau ketemu lagi, langsung ambyar. Runtuh tembok pertahananku.

Udah satu bulanan hidup saya agak adem, Kak. Saya mulai enjoy tanpa dia. Dulu dia masih sering nyindir-nyindir di medsos, sekarang udah nggak. Tapi kemarin tiba-tiba dia ngirim WA.

Malem-malem, dia nanyain kabar saya. Katanya khawatir kalau saya sakit, padahal saya sehat-sehat saja. Terus saya basa-basi nanya apa kabar balik, eh dia malah curhat panjang-lebar kak. Dia bilang lagi sakit, dijelasin sakitnya apa, kenapa, udah berapa lama, rasanya gimana. Padahal saya cuma nanya apa kabar, nggak ada imbuhan pertanyaan lainnya.

Baca juga:  5 Standar Ganda yang Bikin Perempuan Sambat, Laki-laki Mana Ngerti!

Kesel deh, padahal dia udah deket sama cewek lain. Tapi kalau butuh perhatian larinya ke saya. Hal kayak gini udah sering: kadang tiba-tiba sambat tentang kerjaan, keluarga, temen, kuliah—banyak deh.

Sebagai mantan, saya nggak enak kalau nggak ngebales. Saya juga pengen jadi mantan yang baik, yang bisa jadi teman baik. Tapi rasanya malah menyayat hati sendiri.

Saya harus gimana, Kak, kalau Mas Mantan nge-chat saya lagi? Saya udah capek berbulan-bulan ambyar. Huhu.

Jawab

Hai, Els yang lagi ambyar.

Saya akan memulai menjawab dengan sebuah cerita pendek. Suatu hari, teman saya—Mawar—pernah putus, lalu menangis. Seorang sahabat laki-laki—Daun—mendengarkan cerita Mawar, tentang betapa mantan Mawar ini malah sudah dekat dengan cewek lain. Kata-kata si mantan pada Mawar juga terasa menyesakkan hati.

“Jangan diambil hati,” kata Daun, “beberapa bulan lagi kurasa dia yang bakal menghubungi kamu. Mungkin ngajak balikan.”

Dan itu terjadi beneran. Tapi Mawar ogah balikan. Mamam.

Saya nggak tahu apa penjelasannya, tapi—menurut teman saya—laki-laki cenderung mengalami delay saat putus. Maksudnya, di awal mereka terlihat sangat baik-baik saja, tapi siapa sangka kalau akhirnya mereka bakal merasa sedih dan kehilangan.

Saya nggak tahu apakah mantanmu berniat ngajak balikan atau dia hanya sedang berusaha mencerna bahwa kamu benar-benar sudah bukan lagi bagian besar dari hidupnya—atau jangan-jangan dia gabung MLM dan berniat mengajakmu bergabung. Hiii.

Yah, bisa jadi dia cuma mau menjaga komunikasi, tapi bisa juga dia sedang mengisi kebosanan karena WA-nya belum dibalas sama gebetan barunya. Ngeselin emang.

Baca juga:  Pengin Poligami Gara-Gara CLBK sama Mantan Pacar

Bagaimanapun, Els, saya cuma berpesan satu hal: proteksi hatimu sebaik mungkin. Kamu sendiri sudah tahu apa yang kamu rasakan: capek berbulan-bulan ambyar. Nah, apakah kamu kuat merasakan capek yang lebih panjang?

Lagian ngapain juga dia numpang sambat ke kamu? Emangnya dia nggak punya akun Twitter dan Instagram, terus follow akun NKSTHI???

Jadi memang, jawabannya simpel saja: tanggapi dia kalau kamu kuat. Kamu bisa memberikan respons berupa saran atau hanya mendengarkan ceritanya. Bisa juga dengan mengusulkan untuk kirim curhat ke Mojok, atau malah dengan bertanya, “Pacarmu yang baru nggak enak diajak ngobrol, ya?”

Wkwk. Jangan, ding. Saya cuma bercanda. Hehe.

Tapi, Els, kamu harus meninggalkan dia sama sekali kalau kamu rasa pesan-pesannya di WA sudah “menggerogoti” hatimu.

Ingat, kamu boleh menghapus nomor mantanmu, bahkan menge-block nomornya, dan itu bukan tindakan kekanak-kanakkan. Kamu boleh melakukan apa pun untuk membuatmu merasa jauh lebih tenang, bahkan kalau itu membuatmu tampak seperti “bukan mantan yang baik”.

Tapi, apa sih peduli mantanmu? Kalaupun kamu dianggap bukan mantan yang baik, seharusnya itu bukan masalah. Setidaknya kamu sudah berusaha jadi pacar yang baik, walaupun hubungan kalian belum berhasil.

Els, kalau kamu rasa jawaban saya nggak membantu-membantu amat, saya harap kamu ingat ini: tidak apa-apa kalau kamu harus “kehilangan” mantanmu. Setidaknya, dengan begitu, kamu punya kesempatan jauh lebih besar untuk mencintai diri sendiri.

Jangan lupa, selalu prioritaskan dirimu—jauh di atas basa-basimu dengan mantan.

Salam,

Lia-yang-juga-lagi-ambyar. Wkwk.

BACA JUGA Tipe-Tipe Mantan yang Meresahkan atau artikel di rubrik Curhat lainnya.



Tirto.ID
Loading...

No more articles