MOJOK.CO Setelah diguyur hujan dan banjir bertubi-tubi awal Januari, kayaknya kita belum boleh santai. Pasalnya puncak musim hujan diperkirakan masih akan datang pada Februari hingga Maret mendatang. Persiapkan diri baik-baik.

Rasanya mau mengumpat persetan dengan segala macam kutipan yang bilang kalau setelah hujan akan ada pelangi. Prettt! Masalahnya di Indonesia, setelah hujan di awal tahun, bakal ada hujan yang lebih deras di bulan berikutnya. Chrisye juga pernah nyanyi “Badai Pasti Berlalu”, tapi saya yakin setelah berlalu badainya bakal datang lagi.

Puncak musim hujan diprediksi akan datang sekitar bulan Februari dan Maret 2020. Pernyataan ini dikeluarkan langsung oleh BMKG. Pada Januari intensitas hujan memang cukup tinggi, yaitu terjadi dua hingga tiga kali seminggu. Tapi pada Februari dan Maret, nggak main-main, hujan bisa terjadi setiap hari. Hujan Januari saja sudah bikin prahara, apalagi hujan Februari-Maret?

BMKG juga mengatakan bahwa hujan yang terjadi pada 1 Januari yang lalu termasuk sangat ekstrem bahkan jadi yang tertinggi sejak 24 tahun terakhir. Tidak terbayangkan akan seperti apa hujan yang datang pada puncak musim hujan Februari dan Maret mendatang. Sama tidak terbayangkannya dengan sambatan yang akan menyusul setelahnya. Peringatan dini ini adalah lampu kuning agar kita mulai mengantungi bekal-bekal menghadapi banjir andai kembali terjadi.

Antisipasi pertama jelang puncak musim hujan, amankan dokumen penting dan barang berharga di area yang tinggi. Bersyukurlah yang punya rumah dua lantai. Setidaknya jauhkan dokumen berharga agar tidak basah.

Baca juga:  Sandiaga Uno Ungkap Alasan Pakai Lip Balm di Depan Wartawan

Kedua, mulai buat siasat cegah banjir, bikin sumur resapan misalnya atau membersihkan saluran air dan sungai-sungai. Akan lebih efektif jika siasat ini dilakukan bareng warga desa. Hitung-hitung musim hujan bikin kita teringat lagi buat menjaga kekompakan gotong royong. Siapa lagi yang akan menolong ketika ada bencana banjir selain tetangga-tetangga sendiri.

Pikirkan juga skenario penyelamatan ketika puncak musim hujan datang dengan membeli perahu karet, menimbun bahan makanan, mempersiapkan obat-obatan, dan memastikan ada shelter untuk mengungsi.

FYI, sebagai generasi yang melek informasi, mengikuti perkembangan bencana di BMKG adalah wajib hukumnya. Meski hanya follow Twitter BMKG atau media sosial lainnya, informasi menghadapi bencana akan sangat membantu. Selain BMKG, petabencana.id juga berguna untuk memberikan deskripsi ketika kelak bencana terjadi. Dengan web tersebut, dari sekarang kita bisa belajar menghadapi bencana 101 meski sambil rebahan. Kan sayang kalau nggak dimanfaatkan.

Stay safe, kawan-kawan.

BACA JUGA Daripada Ribut, Ayolah Belajar Bikin Sumur Resapan Pencegah Banjir atau artikel lainnya di POJOKAN.