MOJOK.COSesuai dengan prediksi, kerumunan orang kini hadir di tempat wisata seakan lupa covid-19 masih eksis. Loh bagus, kan wisata memang boleh, yang dilarang itu mudik.

Larangan mudik nggak mempan bagi sebagian masyarakat. Ada saja celah untuk berkelit dan menerobos aturan yang dibuat oleh pemerintah. Mulai dari pergi mudik sebelum benar-benar dilarang, hingga melewati jalan yang lepas dari penjagaan. Larangan mudik ini memang bertujuan untuk mengurangi kerumunan orang dan menekan angka covid-19 yang sudah jelas melonjak pada Lebaran ini.

Kalau yang dilarang saja bisa dilakukan apalagi yang diperbolehkan, bukan? Berkat adanya frasa “mudik dilarang, tapi tempat wisata dibuka” masyarakat tentu menyambutnya dengan sukacita. Lho liburan itu penting! Kapan lagi bisa bersenang-senang dengan mengantongi restu pemerintah.

Maka, jangan salahkan masyarakat ketika kerumunan orang pun tercipta bagai cendol di pinggiran Pantai Pangandaran. Atau, jangan mencoba heran ketika melihat Ancol dari mata drone sudah serupa dawet ireng khas Purworejo. Mereka benar-benar berkumpul untuk merayakan apa yang diperbolehkan. Urusan covid-19 gampang lah, ada vaksin dan bisa isolasi mandiri.

Masalahnya, titik kerumunan orang yang membludak ini tidak hanya terjadi di satu tempat. Banyak banget tempat wisata yang penuh dan nggak hanya di ibu kota. Warga +62 seolah-olah kompak meramaikan kebahagiaan Lebaran.

Sebaiknya memang, sebagian dari kita yang di hari Lebaran gagal mudik dan gagal liburan nggak usah heran. Apalagi mencak-mencak di medsos dan bilang orang-orang yang berkerumun nggak ada otak. Nggak gitu woy, yang sabar. Kita justru patut berterima kasih dengan konsistensi pemerintah untuk tidak konsisten mencegah penambahan kasus covid-19. Bukankah kerumunan orang di tempat wisata itu adalah keniscayaan dari aturan sebelumnya?

Protokol kesehatan sama sekali nggak tampak di beberapa kerumunan orang, kecuali kalau pada pakai masker transparan. Contohnya saja yang terjadi di Pantai Pangandaran. Gara-gara keviralan pengunjung Pangandaran yang membludak, pemerintah daerah akhirnya membuat kebijakan buka-tutup kunjungan di tempat wisata. Alhamdulillah ya sempat viral, kalau nggak mungkin nggak segercep ini.

Menyusul kerumunan orang di Ancol, pada hari ini dan besok, Ancol sekaligus TMII dan Ragunan juga bakal ditutup. Kecuali Anda mau merasa kena prank di gerbang masuk tempat wisata, Anda mendingan santai di rumah sambil ngemil kastengel dan lupakanlah deburan ombak yang nggak seberapa di Ancol itu.

Secara kasat mata, kejadian ini memang fatal banget dalam konteks pencegahan penularan covid-19. Tapi, kalau ada waktu, coba Anda nonton berita yang mengundang pemerintah untuk berdialog. Baik itu dialog dengan Pak Menteri, pemerintah daerah, atau pejabat berkaitan. Rata-rata jawaban yang Anda dapatkan adalah senada dengan, “Kami sudah berusaha menertibkan, upaya ini dan itu sudah kami lakukan.” Seketika saya pun bakall tersedak mendengarnya. Bahkan apa yang dituntut dan ditanyakan news anchor di acara berita itu adalah bagaimana pemerintah mengatasi ini, apa solusinya, bukan pemerintah udah kerja apa belum. 

Bagaimanapun, sebagai rakyat rasanya kita memang ditugaskan untuk tidak lelah sambat sambil berterima kasih atas konsistensi pemerintah untuk tidak konsisten. Tentu sambil kadang-kadang bersedih karena ada kerabat yang tumbang karena covid-19 dan khawatir dengan keadaan yang tak kunjung pulih.

BACA JUGA Logika Ajaib Pemerintah: Mengeluarkan Larangan Mudik, tapi Tempat Wisata Tetap Buka dan tulisan AJENG RIZKA lainnya.

Baca juga:  Dulu-duluan Punya Pacar Baru Setelah Putus Itu Konyol