MOJOK.COPerkara harta dan kebendaan ternyata bisa menggoyahkan iman saya.

Tentu saja saya bukan orang yang saleh. Kendati demikian, saya tetaplah pribadi yang menganggap penting nilai iman. Saya percaya, iman, ketaatan kepada Tuhan, dan segala tetek bengeknya yang berhubungan dengan kerohanian adalah hal yang mahal. Ia lebih berharga daripada harta benda apa pun.

Dalam doa-doa yang selalu saya panjatkan, saya selalu berdoa, “Ya Tuhan, kuatkanlah imanku, kuatkanlah Islamku,” bukannya, “Ya Tuhan, kuatkanlah ketahanan pangan dan ekonomiku.”

Namun begitu, ada banyak peristiwa yang membuat saya merasa bahwa iman saya ternyata tak semahal yang saya duga. Kejadian saat salat Jumat minggu kemarin menjadi salah satunya.

Saat salat Jumat lalu, seperti salat-salat saya biasanya, saya meletakkan kacamata saya di depan saya. Saya memang terbiasa meletakkan kacamata (juga ponsel) di depan saya saat salat. Saya tidak terbiasa salat sambil memakai kacamata, sebab hidung saya sungguh jahanam peseknya sehingga kalau saya memaksa memakai kacamata, jidat dan hidung saya susah untuk menyentuh lantai, yang mana setahu saya, merupakan syarat baiknya sujud.

Keputusan biasa saya meletakkan kacamata di depan saya saat salat Jumat kemarin ternyata memberikan pelajaran spiritual yang sangat besar bagi saya.

Salat saya menjadi sangat tidak khusyuk dan membuat jantung saya ser-seran sebab ternyata ada anak kecil yang bikin saya khawatir. Ia berlarian bolak-balik di depan barisan saf salat saya. Tentu saja saya maktratap. Saya takut kacamata saya terinjak.

Lha gimana, ini sudah kali ketiga saya ganti kacamata, dan tiap kali ganti, koceknya lumayan terasa. Kacamata saya ini harganya nggak mahal-mahal amat sih, tapi juga nggak murah-murah amat. Satu koma tiga juta. Kalau sampai terinjak, ya tekor juga.

Salat saya benar-benar kacau. Kepikiran terus sama kacamata.

Untung saja, sepanjang rakaat pertama, si anak kecil tersebut berlarian ke arah saf yang menjauhi saya.

Tapi dasar nasib. Pas rakaat kedua, sesaat setelah saya bangkit dari rukuk, si anak ternyata berlari ke arah depan saya.  Posisi kaki si anak tersebut saya perkiraan bakal menginjak kacamata saya.

Dalam jarak yang sangat tipis, tangan dan mulut saya refleks.

“Awas!” teriak saya sembari memajukan tangan menghalau si anak.

Saya lemas. Batal sudah salat Jumat saya.

Maka, mau tak mau, saya harus mengganti salat Jumat saya dengan salat Duhur.

Saya sedih. Bukan karena saya harus mengganti salat saya, melainkan karena iman saya ternyata masih murah, sampai-sampai saya tidak bisa menjaga kekhusyukan salat hanya karena kacamata.

Saya jadi ingat kisah Khalifah Umar bin Khattab r.a. Beliau pernah tertinggal salat asar berjamaah karena sibuk dengan kebun kurmanya. Beliau sungguh menyesal atas hal itu. Sebagai penebusan, Beliau pun lantas menyedekahkan kebun kurma miliknya.

Malam ini, saya mengamati kacamata saya lekat-lekat.

Dalam hati, terpikir pertanyaan, Haruskah saya meniru Khalifah Umar? Haruskah saya menyedekahkan kacamata ini?

Lima detik kemudian, dari dalam hati pula, tersirat jawaban, Jangan, Gus. 1,3 juta, je!

Saya makin yakin, iman saya memang murah meriah.

BACA JUGA Ngobrol sama Pemilik Toko Cat Warna Abadi ‘WAWAWA’ Soal Nama dan Boneka Angin Legendaris atau artikel Agus Mulyadi lainnya.