masker

Membeli Masker Secara Online dan Perkara Harga Diri

Berbelanja online memang menjadi kegiatan yang menyenangkan. Pada titik tertentu, bikin ketagihan. Ada semacam kepuasan saat kita bisa membeli barang secara online dan ternyata barang itu sangat berguna. Kepuasan itu akan semakin menjadi-jadi saat ada kawan kita yang juga tertarik ingin membeli barang serupa dan ia meminta kita link tempat kita belanja.

Tiap kali hal itu terjadi, saya jadi merasa sangat berguna sebagai seorang menusia dan sebagai seorang teman.

Namun ada kalanya, berbelanja online ternyata juga bisa menurunkan wibawa dan harga diri. Saya pernah merasakannya.

Suatu ketika, ketika sedang sekrol-sekrol temlen Facebook, tanpa diduga, iklan masker wajah itu mendadak muncul begitu saja. Iklannya sederhana namun menarik. Iklan sederhana yang terdiri dari video penggunaan masker beserta visual betapa ampuhnya ia untuk mengangkat komedo dan sel kulit mati pada wajah.


Di video iklan tersebut, rasanya menyenangkan melihat komedo-komedo si model video terangkat dengan begitu ringannya. Semacam satisfying video yang begitu kuat tertanam di dalam otak.

Berbekal kepuasan menonton video komedo terangkat, ditambah fakta bahwa adalah sosok yang merasa punya hubungan kurang baik dengan komedo, saya memutuskan untuk membuka lebih lanjut link di iklan masker tersebut dan kemudian membelinya.

Saya membeli satu box, isi 10 sachet. Di marketplace tercantum harganya 160 ribu, tapi saya dapat diskon, sehingga hanya perlu bayar 125 ribu. Ditambah ongkir 15 ribu, total jadinya 140 ribu.

Nama maskernya saya rahasiakan, yang jelas, kemasan box-nya berwarna orange, dengan warna sachet ala-ala merah tembaga dengan gambar wajah seorang wanita memakai handuk di kepala dengan masker hitam yang menutup sebagian wajahnya.

Ketika saya pakai, hasilnya ternyata tak seperti yang ada di video. Memang sih bagian kulit wajah yang saya pakaikan masker menjadi lebih bersih, tapi hasilnya tetap tidak sama seperti yang ada di video. Komedo di daerah sekitar hidung saya tidak terangkat. Tidak satisfying lah.

Tampaknya saya tertipu. Dari sinilah harga diri saya sebagai seorang pembeli mulai sedikit terkoyak.

Nah, beberapa waktu setelah itu, saya menyempatkan diri pulang ke Magelang, saya membawa masker yang saya beli itu dan saya tunjukkannya kepada adik saya.

Bajangkrek setan alas, oleh adik saya, saya malah ditertawakan dan digoblok-goblokkan. Lha gimana nggak goblok, ternyata adik saya sendiri juga jualan masker ini, produk dan mereknya sama persis. Dan Anda tahu harganya berapa? 20 ribu satu box.

Duh Gusti, dalam berbagai urusan, di dalam keluarga, saya hampir selalu diposisikan sebagai kakak yang unggul dan paham akan banyak hal. Namun untuk urusan masker, saya mendadak berubah jadi pesakitan. “Keluasan ilmu” saya seolah tak ada artinya lagi.

Tunai sudah. Harga diri saya dikoyak dua kali, dan itu hanya karena saya membeli masker secara online.

Beli masker dengan tujuan mencabut komedo dari kulit, yang tercabut malah harga diri. Bedebah.