Pilpres semakin dekat, banyak isu yang seharusnya biasa saja kemudian menjadi begitu penting untuk diangkat. Ketahanan pangan, misalnya. Dari mulai tempe setipis ATM, sampai isu beras, bawang, daging dan cabai.

Entah kenapa, setiap kali media banyak mengulas perkara ketahanan pangan, ingatan saya hampir selalu terlempar pada ibu saya. Bagi saya, ibu saya adalah makhluk yang cukup peka dan punya pergulatan batin yang nyata terhadap ketahanan pangan di Indonesia.

Hampir sebagian besar hidup ibu saya dihabiskan dalam keadaan miskin. Dalam kondisi seperti itu, hanya kreativitas maha tinggi yang membuatnya tetap bisa bertahan dan bisa membesarkan anak-anaknya.

Sebagai seorang penjual sarapan, ibu saya tentu saja nglothok dengan dunia sayur mayur yang merupakan salah satu pilar ketahanan pangan bangsa.

Kondisi ketahanan pangan kita sejatinya hampir tak pernah bermasalah. Ia baik-baik saja. Namun entah, selalu ada masa yang membuatnya terasa begitu gawat.

Salah satu bukti bahwa ketahanan pangan kita masih baik-baik saja tentu saja adalah masih beredarnya dengan luas sayur genjer di pasar tradisional. Tanaman sayur yang kalau dimakan bisa bikin orang jadi komunis ini adalah salah satu sayur dengan harga yang paling murah.

Harga satu unting atau satu ikat genjer ini hanya seribu rupiah. Sekali lagi, seribu rupiah. Harga yang bahkan orang termiskin pun tak ragu untuk congkak dan memborongnya.

Sayur genjer ini selalu menguatkan pandangan saya, bahwa ketahanan pangan masyarakat Indonesia memanglah luar biasa.

Betapa genjer yang sebenarnya hanyalah tanaman liar yang tumbuh di antara barisan padi pun bisa diolah menjadi masakan yang lezat dengan harga yang sangat rakyat.

Saya jadi ingat dulu sewaktu nyinyirin mbak Puan karena menyuruh orang miskin diet. Sebuah pernyataan yang bukan saja ngawur, tapi merendahkan kemampuan survival orang Indonesia.

Lha gimana nggak, orang Indonesia itu, ketika pepaya dan cabai busuk dirasa sayang untuk dibuang, mereka dengan segala kreativitasnya membuatnya menjadi saos yang punya citarasa tinggi.

Ketika balungan yang dagingnya cuma sak uplik itu dirasa sayang untuk dibuang, mereka meraciknya menjadi sajian soto dan mie dengan kuah kaldu yang kental dan menggugah selera.

Ketika ampas tahu dirasa sayang untuk dibuang, mereka mengolahnya menjadi tempe gembus yang rasanya tak kalah legit ketimbang tempe kedelai.

Ketika biji nangka dirasa sayang untuk dibuang, mereka merebusnya dan memakannya sebagai kudapan yang luar biasa nikmat lagi bergizi.

Ketika nasi basi dirasa sayang untuk dibuang, mereka mengolahnya menjadi karak ataupun kerupuk gendar yang rasanya aduhai gurih menendang lidah.

Dan bahkan ketika beling atau lampu neon dirasa sayang untuk dibuang, mereka dengan serta merta ndadi atau kerasukan agar itu beling masih tetap bisa dimakan.

Kepada para ibu yang dengan segala kreativitas paling hebatnya mampu mengolah aneka makanan dari sumber yang tidak pernah diduga. Kepada para ibu yang bisa membagi satu buah indomie kuah menjadi tiga. Dan kepada para ibu yang bisa mengatur sebuah laku penghematan yang luar biasa. 

Kalian luar biasa.

Dan kepada para orang-orang yang masih saja terus menggoreng isu-isu seputar ketahanan pangan yang sedari jaman Pak Harto sampai jaman Pak Jokowi sebenarnya baik-baik saja, kalian juga luar biasa.

Luar biasa wagunya.