MOJOK.COSebagai gadget enthusiast selama tiga tahun ini, saya sudah pakai sekitar 50 hape. Buat apa, sih, saya menuruti birahi ganti hape sampai 50 kali?

Bisa gonta-ganti hape setiap ada produk baru keluar adalah privilese yang dimiliki tech reviewer. Ketika ada hape baru rilis, punya privilese untuk dipinjamkan oleh sebuah jenama. Kalau tidak mendapat pinjaman hape, mereka tetap akan membeli untuk kebutuhan konten. Toh pekerjaan sebagai kreator konten mengharuskan mereka untuk menjajal sesuatu yang baru.

Namun, selain mereka yang menjadi tech review, ada juga sekelompok orang yang bisa ganti hape setiap bulannya. Walau tidak menghasilkan banyak uang dengan konten seperti tech reviewer, tapi orang-orang ini tetap membeli ponsel keluaran baru. Mereka yang masuk kategori manusia boros ini menyebut dirinya sebagai gadget enthusiast, salah satunya saya sendiri.

Sebagai gadget enthusiast, tentu saja saya atau kami amat menggemari hape. Seluruh isu dan perkembangan hape termutakhir kami ikuti. Setiap ada hape baru dan menarik, misalnya Poco X3 NFC yang muncul baru-baru ini, tentu birahi untuk memilikinya muncul dari dalam diri. Mau ada atau tidak ada uang, saya tentu akan mengupayakan untuk bisa memilikinya.

Namanya juga gadget enthusiast, saya ingin ganti hape terbaru yang menjadi perbincangan di kalangan penggemar. Saat ROG Phone 2 keluar, ya saya beli untuk jajal kemampuan gaming-nya. Ketika Google Pixel 4 XL rilis, ya saya beli untuk menjajal kemampuan kameranya. Meski kadang belinya agak telat, soalnya harus kumpulin duit dulu, pada akhirnya tetap beli hape yang saya idamkan.

Birahi tersebut bahkan muncul ketika hape Samsung dirilis. Sebagai fans Samsung, setiap ada ponsel baru Samsung rilis, saya selalu berkeinginan untuk menjajalnya. Misalnya, ketika masih menggunakan Galaxy Note 10, saya tetap membeli Galaxy A51. Sekira sebulan berjalan, saya menjual A51 untuk ganti hape Galaxy A71. Pun dengan Galaxy M21 yang saya gunakan hanya dua minggu.

Termutakhir, saya akhirnya membeli Samsung Galaxy M51, hape yang saya taksir sejak masih masa pra-order. Sayang, saat itu saya harus melangsungkan pernikahan, jadi ya keinginan membeli hape ditunda dulu. Barulah kemarin saya akhirnya membeli Galaxy M51, hape kelas menengah terbaik Samsung yang saya pakai tahun ini. Sumpah, ini hape bagus dan layak beli.

Namun, jangan kira sebagai gadget enthusiast saya hanya gonta-ganti hape Samsung belaka. Gadget enthusiast itu membeli hampir semua hape yang menarik bagi dirinya. Bukan sekadar ganti dari iPhone 11 ke iPhone 12, atau berganti dari Galaxy Note 10 ke Note 20, tapi juga membeli hampir semua ponsel bagus atau setidaknya menarik.

Misalnya, ketika Realme 6 keluar, saya beli hape itu untuk menjajal kemampuan layarnya. Waktu itu, Realme 6 jadi hape dengan refresh rate 90 Hz termurah, jadi saya mau tahu seberapa bagus hape ini. Atau misalnya ketika Redmi Note 9 Pro keluar, saya juga merasa perlu menjajal hape idaman para kaum “mendang-mending” pengagum spek tersebut.

Meski hampir setiap bulan bisa ganti hape, perlu diingat kalau menjadi gadget enthusiast tidak berarti harus memiliki isi dompet seperti sultan. Sebagai orang yang paham dunia hape, kita mungkin akan pilih-pilih hape mana yang paling layak untuk dibeli dan diuji coba. Misalnya, ketika Samsung Galaxy M21 dan M31 rilis, saya tentu lebih memilih membeli Galaxy M21 yang lebih murah sejuta tapi dengan performa yang hampir sama.

Sebagai gadget enthusiast, saya membeli beberapa hape entry level tahun ini. Misalnya Redmi 9 dan Redmi 9C, dua hape di bawah dua jutaan yang layak untuk kamu beli. Bahkan, Redmi 9 menjadi hape dengan performa tinggi di bawah dua jutaan yang paling layak kamu beli. Walau ya, tetap hape itu akan saya lepas sekira dua minggu hingga sebulan pemakaian.

Hal ini menjadi penting untuk saya. Sebagai seseorang yang tidak menghasilkan uang dari membuat konten, tentu memutar hape untuk dijual sebagai modal beli hape baru adalah hal penting. Karenanya, rata-rata hape yang ingin saya jajal hanya bertahan sekitar satu minggu sampai satu bulan. Kalau lebih dari itu, biasanya hape tersebut masuk di kategori hape utama, hape kedua, dan hape ketiga saya.

Oh ya, saat ini saya sedang menggunakan enam hape dan satu tablet. Tiga hape utama adalah iPhone 11, Samsung Galaxy S 20 Plus, dan Samsung Galaxy M51. Tablet yang saya gunakan adalah Galaxy Tab S6. Semua hape itu masih saya gunakan secara intens sehari-hari. Untuk kebutuhan kerja, tentu saja.

Meski tidak menghasilkan banyak uang dari membuat konten tentang hape, ya tetap saja hape itu saya gunakan untuk kebutuhan produksi. Minimal, kalau misalnya saya stres karena kerjaan sedang banyak, saya jadi bisa lebih rileks dengan belanja hape. Itu amat sangat membantu pekerjaan saya.

Satu hal penting lagi yang bisa saya dapatkan dari membeli banyak hape adalah, saya bisa membantu teman-teman saya yang kebingungan tatkala mereka mau ganti hape. Kalau mereka tanya-tanya saya sebelum beli hape, tentu saja saya akan merekomendasikan hape-hape terbaik di level keuangan mereka. Syukur-syukur kalau kemudian hape saya yang mereka beli hehehe. hItung-hitung berbuat baik buat temen sendiri.

Tahun ini, saya telah membeli sekitar 18 merek. Kalau dihitung jumlah, saya sudah membeli lebih dari 20, hanya ada beberapa hape yang saya beli dua kali. Misalnya Redmi 9 dan Samsung Galaxy A51, hanya karena saya sempat menyesal menjualnya lalu beli lagi meski kemudian dijual lagi. Jika ditotal, sejak menjadi gadget enthusiast di tiga tahun terakhir ini, saya sudah membeli sekitar 50 hape berbeda.

Kini, sebelum 2020 berakhir, saya hanya berpikir untuk membeli dua hape baru lagi. Minimal, saya bisa menggenapi rekor beli hape saya di angka 20 hape per tahun. Untuk hapenya sendiri, saya berniat mengganti iPhone 11 dengan iPhone 12, juga mengganti Samsung Galaxy S20 Plus dengan Galaxy Note 20 Ultra. Semoga saja istri saya mengizinkan.

Lalu, menjawab pertanyaan yang ada di judul tulisan, sebenarnya buat apa sih saya ganti hape hampir setiap bulan?

Jawabannya tentu untuk memuaskan rasa ingin tahu sebagai gadget enthusiast. Jawaban kedua, tentu saja memuaskan hasrat ingin pamer kepada kalian wahai sobat kere hore.

BACA JUGA Realme 6 Pro: Jagoan Baru untuk Kelas Menengah dan pengalaman menjajal banyak hape di rubrik KONTER.

Baca juga:  Realme 6 Pro: Jagoan Baru untuk Kelas Menengah